Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu/Surat Kaleng

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu.jpeg
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu
Oleh:
Tisa Nuraini
Daftar isi:


Sunting daftar isi

“Nez,. Pagi banget datangnya?” sapa Rena saat memasuki gerbang.

“Ah, masa sih? Kamu juga dateng pagi tuh..”

“Ya si gue sih wajar, lah wong gue kan piket osis sekarang” kata Rena dengan bangganya.

“Owh,.. yah, pengen aja dateng pagi, biar bisa ngehirup udara segar di sekolah” jelas Neza.

“Ya, bener juga tuh.. ” tambah Rena.

“Oh ya, aku duluan ke kelas ya Ren..”

“Ya..” jawab Rena singkat.

Mereka berdua berpisah dilapangan upacara yang masih sepi, hanya ada beberapa kacung sekolah yang sedang menyapu. Sebenarnya ada apa sih Neza datang pagi-pagi ke sekolah?? Sebenarnya Neza ingin mengirimkan surat buat kakak kelasnya yaitu Akbar. Tapi kenapa harus surat? Katanya sih biar romantis gitu deh...

“Hm… taro dimana ya?” Neza bertanya sendiri.

“Di kolong bangkunya aja deh…”

Setelah meletakan surat di kolong bangku Akbar Neza pun segera keluar dan menuju kelasnya yang berada di ujung lorong sekolah. Tampak siswa-siswi yang lain mulai berdatangan. Sekolah pun mulai terlihat ramai. Neza yang sedang berjalan menuju halaman depan sekolah melihat Akbar yang baru datang dengan menggunakan motor thunder biru dengan kerennya.

Neza pun mengikuti Akbar dari belakang. Dan saat Akbar tiba di kelasnya, bell pun berunyi. Dengan terpaksa Neza harus kembali menuju kelasnya. Sementara itu, di kelas Akbar. Saat dia mau meletakkan bukunya di kolong bangku. Tiba-tiba jatuhlah selembar amplop berwarna pink. Akbar pun segera mengambilnya dan membaca amplop itu. Ternyata amplop itu ditujukan untuk dirinya.

“Bar, amplop apaan tuh?” tanya Irvan sohib sebangku Akbar.

“Oh, tahu nih. Kayanya sih isinya surat, di amplopnya ditulis nama gue.” Kata Akbar sambil membolak-balik amplop itu.

“Hm.. ada yang dapet surat cintrong nih… buka donk, pengen lihat gue.” Irvan menyenggol tangan Akbar.

“Ya ya, gue buka nih..”

Dear kak Akbar,
Di tempat kini kau berpijak

Assalamu alaikum Wr. Wb.
Kak Aku hanyalah seorang gadis yang baru tumbuh dewasa. Dan baru memijakan kaki di dunia putih abu ini. belum mengenal apa pun di dunia ku yang baru ini. Walau saat itu bukan pertama kali kita bertemu, tapi saat itu adalah pertama kalinya aku melihat senyum kakak. Dan senyuman itu begitu membekas dihatiku. Kakak pasti bertanya-tanya siapa gadis yang mengirim surat kaleng ini?? tapi, bila kakak respek terhadap sekitar kakak, mungkin kamu akan tahu siapa diriku. Aku yang slalu melihat gerak-gerik kakak di depan mataku. Aku lah pengagum rahasiamu yang slalu ada dibalik bayangmu. Biarlah waktu akan ungkap semua, siapa diriku dan apa inginku. Karena ku juga masih tak tahu apa yang ku ingini. Tapi yang pasti aku merasa kakak adalah seseorang yang kini ada dalam hatiku, pikiranku juga jiwaku. Maafkan ya kak, kalo surat ini menggangu. Tapi aku pengen kakak tahu kalau ada seorang gadis yang kini menjadi pengagum rahasia kakak. Memang ini terkesan lebay, tapi apa boleh buat. Hanya ini yang bisa aku lakukan untuk menarik perhatian dari kakak. Sekali lagi aku mohon maaf ya kak. Wassalamu alaikum Wr. Wb.

“Dih, gile ni cewe. Pake bahasa dari mana tuh?” Irvan berkomentar.

“Waduh, kagak nyangka gue dapet surat kaya gini. Pake manggil kakak lagi. Hm, kayanya ni anak kelas satu yang gue MOS kemarin deh.” Kata Akbar.

“Kira-kira siapa tu Bar? Yang suka ngeliatin lu mulu?” tanya Ivan.

“Hm,.. siapa ya? Seraca gw paniatia paling keren ya banyak lah yang ngeliat gue..” Akbar narsis.

“Ah keluar tuh kan narsisnya.”

“Eh, tapi ada deh satu cewe yang bikin gue rada risih.” Tambah Akbar.

“Siapa Bar?” Irvan penasaran.

“Anak baru juga. Abiznya dia ngelihatin gue mulu sih. Kalo gue jalan nih di depannya, pasti deh ngelihatin terus. Emang sih gue udah pernah ketemu dia sebelumnya. Tapi dia gak seperti ini.”

“Emangnya tu cewe dulunya gimana?”

“Waktu dulu ketemu biasa aja sih, gak pernah ngeliatin segitunya ke gue, tapi semenjak MOS kemarin dia ngelihatinnya over deh. Kaya yang lagi ngawasin gue aja.”

“Wah, jangan-jangan tu cewe yang ngirim surat ini lagi..”

“Ya mungkin aja, nih kata-katanya juga seperti yang gue certain barusan”

“Ya, betul juga tuh. Eh anaknya yang mana sih cuy?? Gue penasaran nih.”

“Ya udah, ntar istirahat gue tunjukin deh.”Akbar dan irvan pun melanjutkan obrolannya ke topik lain.

Sementara itu, di kelas Neza. Anak-anak sedang pada ribut dengan urusannya masing-masing. Hari ini guru pelajaran dikelas Neza lagi gak masuk karena sakit. Neza pun memilih bernyanyi-nyanyi bersama teman-temannya dikelas.

"Dirimu dihatiku
Tak lekang oleh waktu

Meski kau bukan miliku

Intan permata yang tak pudar

Tetap bersinar, mengisi kesepian jiwaku

Tak lekang oleh waktu...
"

Neza tak sedar kalau Akbar dan Irvan sedang berada diluar kelas. Pura-pura ngelewat.

“Van, tuh anak yang gue bilang tu loh…” kata Akbar dari luar jendela sembari menunjuk-nunjuk ke arah Neza.

“Yang mana Bar? Tu yang lagi pada ngumpul bukan?” tanya Irvan.

“Ya tuh, yang lagi pada nyanyi. Yang duduk sebelah kanan” sambung Akbar.

“Ooooh,. Yang itu… manis juga deh..hehe” ucap Irvan sambil memegang-mengang dagunya.

“Eh, lo tuh ya. Jangan ngeceng ma tu cewe ya!” ucap Akbar sambil menyikut Irvan.

“Lah, kenapa gitu?” tanya Irvan.

“Yeh, ni cewe bagian gua.. gua masih penasaran ma ni cewe.” Kata Akbar sembil menganggukan kepalanya.

“Duh ilee…. Ni anak, gua kira lo gak suka cewe” sindir Irvan. “Yah, gua kan cowo tulen. Lo kira gua homo gitu?” kata Akbar. “Hehe… sory cuy… peace ah…” kata Irvan sembari mengacungkan dua jari tagannya membentuk huruf V.

“Udah ah cuy.. ke kantin aja yuk. Laper gue” ajak Akbar.

Mereka berduapun berlalu dari depan kelas Neza. Sementara itu, dari dalam kelas Neza melihat ada Akbar melewati kelasnya. Neza pun mengajak Tari untuk mengikuti Akbar yang menuju kantin bersama Irvan.

Akbar gak sadar kalau Neza sedang membuntutinya dari belakang. Sementara itu, mereka melewati kelas Halin. Dan Halin pun melihat Neza sedang membuntuti kakaknya. Halin pun meng-Sms Akbar, memberi info kalau dibelakangnya ada Neza yang sedang membuntutinya.

To: Kak Akbar
Kak, diblkng da c Neza.. lagi ngikutin kk dh ky’y..
From: Kak Akbar
Ah, yg bnr lin? Tw dri mna?

To: Kak Akbar
Yeh, kan td kak ngelewat kls hlin..gimana sih? Lpa klo qta 1 skul??
From : Kak Akbar
Hehe… sory sayank… I’m 4get.. thks infonya ya..

To:kak Akbar
Ya, tp jngn lpa traktran’y okey…
From: kak Akbar
Sip2..

Akbar dengan coolnya tetap melangkahkan kakinya ke arah kantin. Sementara itu, Neza dibelakangnya pun masih mengikuti. Akbar memilih duduk di bagian kantin yang rada sepi. Sedangkan Neza tak jauh-jauh dari Akbar.

“Bar, tu cewe yang tadi, kok da disini sih?” tanya Irvan begitu duduk.

“Yah lo gag tau ya? Dari tadi dia tu ngikutin kita tao..”

“Tau dari mana lo?” Irvan bingung.

“Dari adek gue, tadi dia lihat waktu tu cewek ngikutin kita” jelas Akbar.

“Owh,.. bagus tuh. Punya mata-mata” kata Irvan.

Sementara itu, Neza mengintip dari belakang Akbar. Sejenak Neza tenggelam dalam lamunannya. Membayangkan kalau yang di sebelah Akbar bukanlah temannya, melainkan dirinya.

“Woi bu?? Mau makan gak? Uh, mentang-mentang sang pangeran di depan mata” kata Tari sembari menyenggol tangan Neza.

“Eh, sory tar…” Neza nyengir.

“Mau makan apa nih?” tanya Tari.

“Terserah deh, samain aja ma lu” ucap Neza sambil tetap memandang Akbar dari belakang.

“Hm,… ni anak kemasukan jin apa ya? Gw kerjain baru tahu rasa.” Ucap Tari sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Eh Tari, Neza.. kemana aja?? Dari tadi dicariin tau..” Deta ikutan nimbrung.

“Gak kemana-mana kok” balas Tari.

“Eh, kenapa ni anak? Senyam-senyum.. ngeliatin apaan sih Nez?” tanya Deta ke Neza.

“Eh, ada deta. Tuh lagi ngeliatin si itu tuh…” Neza mengarahkan mukanya ke arah Akbar.

“Siapa? Kak Akbar maksud lo?” tanya Deta dengan alisnya yang naik satu.

“Hehe.. iya ta. Kamu udah tau kan?” Neza nyengir.

“Ya, udah tau…” ucap Deta.

Mereka bertiga pun akhirnya larut dalam perbincangan yang ngaler-ngidul gak penting. Sementara itu, Akbar yang melihat Neza tengah asik berbincang kembali ke kelas. Dan mereka berdua sibuk oleh urusannya masing-masing.