Mitologi Yunani/Herakles/Kematian

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Herakles terbakar dalam pakaiannya.

Petualangan terakhir Herakles dimulai ketika dia pergi berperang melawan Euritos, yang Herakles tak pernah maafkan karena Euritos telah menolak memberikan putrinya, Iole, untuk dinikahi oleh Herakles, padahal Herakles sudah memenangkan kontes memanah secara jujur. Maka Herakles pun pergi dari Trakhis dan memimpin pasukan untuk mengalahkan Euritos. Setelah menang, Herakles mengambil Iole sbagai budaknya. Dalam perang itu, Herakles membunuh Euritos dan putra-putranya.

Herakles hendak melakukan ritual perayaan kemenangan, dan dia membutuhkan pakaian bersih. Karena itu Herakles mengirim bentaranya, Likhas, untuk mengambil jubah di rumahnya di Trakhis. Deianeira, yang merasa takut bahwa Herakels akan lebih mencintai Iole, memberikan jubah yang telah direndam dalam darah Nessos. Ketika Herakles memakai jubah itu, racun Hidra dalam dalah Nessos mulai membakar daging dan kulitnya. Herakles merasa sangat kesakitan dan berusaha menyobek jubahnya, dan secara tidak sengaja membunuh Likhas, yang memberikan jubah itu padanya. Namun jubah itu terus saja membakar Herakeles. Dalam keadaan sekarat, Herakles pulang ke Trakhis. Setelah tahu bahwa tindakannya telah mencelakakan suaminya sendiri, Deianeira pun bunuh diri.

Herakles membuat tumpukan kayu bakar untuk dirinya sendiri di Gunung Oita. Herakles meminta putranya Hillos untuk menyalakan apinya. Namun, baik Hillos maupun orang-orang lain tidak ada yang mau melakukannya. Pada akhirnya Poias atau mungkin putranya Filoktetes mau menyalakan api untuk tumpukan kayu bakar Herakles. Sebagai imbalannya, Herakles memberikan panahnya, yang kelak digunakan oleh Filoktetes dalam Perang Troya. Herakles pun membakar dirinya dalam tumpukan kayu bakar itu. Tiba-tiba ada petir yang menyambar tumpukan kayu bakar. Ketika apinya padam, orang-orang tidak dapat menemukan sisa-sisa jenazah Herakles.