Romawi Kuno/Arsitektur: Perbedaan antara revisi

Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
7.236 bita dihapus ,  10 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
Tidak ada ringkasan suntingan
Pada periode Republik, bangsa Romawi banyak melaukan pengembangan pada kota mereka. Mereka membangun saluran air, jalan, dan saluran pembuangan. Forum dan kuil Romawi juga berkembang. Orang-orang juga membuat teater dan colosseum untuk permainan para gladiator.
 
Kaisar pertama Romawi, Augustus, melakukan lebih banyak perubahan. Dia membangun Altar Perdamaian, pemakaman untuk keluarganya, dan teater batu yang besar untuk pertunjukan drama. Cucu tiri Augustus, Tiberius, membangun ulang kuil Kastor dan Pollux di Forum Romawi. Cicit buyut Augustus, Nero, juga membangun banyak bangunan, termasuk Istana Emasnya. Pada 69 M, Vespasianus mengambil beberapa material dari Istana Emas untuk membangun ColosseumKolosseum. Putra Vespasianus, Titus, membangun pelengkung kejayaan, dan putranya Domitianus membangun istana besar untuk dirinya sendiri di bukit Palatine.
 
Meskipun Domitianus terbuh pada 96 M, arsitek-arsitek selanjutnya terus menggunakan gaya yang pernah dikembangkan untuk istananya, karena kaisar-kaisar berikutnya tinggal di istana Domitianus.
Setelah masa kaisar Hadrianus, Romawi mulai jarang melakukan penaklukan sehingga harta pemasukan berkurang dan program pembangunan mulai dihentikan. Namun kaisar Caracalla masih bisa membangun pemandian umum yang besar di kota Roma pada awal 200-an M, dan di akhir 200-an M, kaisar Diokletianus membangun pemandian lainnya. Pada awal 300-an M, kaisar Maxentius membangun istana yang besar di luar dinding Roma, dan basilika di Forum Romawi. Kaisar Konstantinus membangun pelengkung kejayaan, beberapa gereja, dan memindahkan ibukota Kekaisaran Romawi ke Konstantinopel (Istanbul). Di sana, dia dan keturunannya membangun lebih banyak gereja, tempat sirkus, dan istana.
 
== Bangunan penting ==
==Arsitektur Etruska==
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Arsitektur Etruska|Arsitektur Etruska]]
 
==*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Ara Pacis|Ara ==Pacis]]
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Pelengkung Konstantinus|Pelengkung Konstantinus]]
Setelah kaisar Romawi Augustus berhasil menguasai Romawi melalui perang saudara pada masa akhir Republik Romawi, sekitar 30 SM, dia membangun Altar Perdamaian (Ara Pacis). Dia membangunnya untuk menunjukkan bahwa peperangan sudah berakhir.
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Pelengkung Septimius Severus|Pelengkung Septimius Severus]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Kuil|Kuil]]
Augustus sangat tertarik pada seni Yunani. Dia ingin menunjukkan betapa tingginya peradaban Romawi dengan cara mengambil gaya seni Yunani dan mengembangkannya menjadi gaya tersendiri. Salah satu hasilnya adalah Ara Pacis, yang dekorasinya mirip dengan dekorasi kuil Parthenon di Yunani.
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Kuil Kastor dan Pollux|Kuil Kastor dan Pollux]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Basilika|Basilika]]
== Pelengkung Konstantinus ==
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Basilika Maxentius|Basilika Maxentius]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Akuaduk|Akuaduk]]
== Pelengkung Septimius Severus ==
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Pemandian umum|Pemandian umum]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/emandian umum Caracalla|emandian umum Caracalla]]
== Kuil ==
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Saluran pembuangan|Saluran pembuangan]]
Seperti bangsa Mesir, Asia Barat, Kartaghe, Yunani, dan Etruska, bangsa Romawi juga membangun banyak kuil untuk dewa-dewa mereka. Salah satu bangunan tertua di kota Roma adalah kuil Kapitolina, yang didirikan di puncak Bukit Kapitolina pada masa peemrintahan para raja. Itu adalah kuil untuk tiga dewa, Jupiter, Juno, dan Minerva. Namun kuil itu kini sudah hancur, dan hanya sedikit fondasinya yang masih tersisa.
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Forum |Forum ]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Senat|Senat]]
Pada periode Republik (500-1 SM), jenderal Romawi membangun ratusan kuil di kota Roma. Kuil-kuil ini terutama dibangun sebagai rasa sukur atas kemenangan yang diraih dalam pertempuran. Kuil-kuil itu dibangun di sepanjang Via Sacra (Jalan Suci) yang dilalui oleh para jenderal ketika mereka kembali ke Roma untuk mereyakan kemenangan. Lagi-lagi, sebagian besar dari kuil-kuil ini kini telah hancur.
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Amfiteater|Amfiteater]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Istana Emas Nero|Istana Emas Nero]]
== Kuil Kastor dan Pollux ==
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Istana Domitianus|Istana Domitianus]]
Kuil Kastor dan Pollux ada di ujung Forum Romawi, di dekat Pelengkung Septimius Severus. Dalam pertempuran Danau Regillus melawan pasukan Etruska pada 496 SM, beberapa prajurit berkata bahwa mereka telah melihat dua dewa kembar Kastor dan Pollux. Kedua dewa itu membantu pasukan Romawi. Setelah menang dalam pertempuran itu, rakyat Romawi memutuskan untuk membangun sebuah kuil untuk kedua dewa itu. Kuil itu selesai dibangun pada tahun 494 SM pada awal masa Republik. Kuil itu dipugar lagi pada tahun 117 SM dan 73 SM.
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Pelengkung Titus|Pelengkung Titus]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Tiang Trajanus|Tiang Trajanus]]
Pada akhirnya Kuil Kastor dan Pollux mengalami kebakaran dan hancur. Pada tahun 6 SM, kaisar Tiberius membangunnya lagi dengan arsitektur bergaya Korinthos. Kuil itu dipakai sebagai tempat penyimpanan harta kekaisaran. Setelah Romawi runtuh, banyak bagian dari kuil itu diambil untuk dipakai pada bangunan lain hingga tinggal tiga tiang saja yang tersisa. Ketiganya runtuh saat terjadi gempa bumi. Kini ketiga tiang itu sudah dipugar kembali.
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Pasar Trajanus|Pasar Trajanus]]
 
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Pantheon Hadrianus|Pantheon Hadrianus]]
== Basilika ==
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Kolosseum|Kolosseum]]
Jika orang Romawi ingin melakukan kegiatan kelompok, mereka biasanya berkumpul di basilika. Bagian dalam basilika sedikit banyak mirip dengan gereja Kristen atau katedral abad pertengahan; ada ruangan besar dengan tiang-tiang untuk membentuk gang-gang. Kadang ada tempat duduk untuk orang-orang tertentu. Lantai basilika Aemilia dibangun dari berbagai jenis marmer, yang didatangkan dari Numidia, Mesir, Yunani, dll, untuk menunjukkan tempat-tempat kekuasaan Romawi.
*[[Romawi Kuno/Arsitektur/Insulae|Insulae]]
 
Beda antara basilika dengan gereja adalah bahwa pintu masuknya terletak di sisi panjang bangunan.
 
Di dalam basilika, hakim mengadili suatu perkara, polirikus menggelar pidato, guru mengajar murid-muridnya. Di tangga basilika, orang-orang menjual makanan atau menukarkan uang. Ketika basilik Aemilia terbakar habis, banyak koin perunggu (hasil pertukaran) yang meleleh ke lantai basilika.
 
== Basilika Maxentius ==
 
== Akuaduk ==
Seiring kota-kota Romawi menjadi semakin besar, maka kebutuhan terhadap pasokan air pun bertambah. Saluran pembuangan dialirkan ke sungai sehingga sungai tidak layak untuk dijadikan sumber air oleh rakyat Romawi. Akhirnya pemerintah Romawi memutuskan untuk membangun saluran air dari batu yang sangat panjang dan digunakan untuk mengalirkan air bersih dari bukit terdekat sampai ke kota. Bangunan ini disebut Akuaduk, dari kata ''aqua'' (air) dan ''ductus'' (saluran). Akuaduk pertama dibangun di kota Roma sebelum kemudian dibangun juga di kota-kota lain. Pada akhirnya, sebagian besar kota di Romawi punya setidaknya satu Akuaduk, sementara kota besar seperti Roma bisa punya sampai sepuluh Akuaduk.
 
Akuaduk tidak mudah untuk dibangun, arsiteknya harus benar-benar memperhitungkan supaya airnya bisa sampai dengan benar, tidak berhenti di tengah jalan atau mengalir terlalu cepat. Untuk menjaga agar alirannya tepat, pembangunan Akuaduk seringkali harus disesuaikan dengan keadaan kota, kadang Akuaduk dibuat dengan penyangga berbentuk lengkungan, kadang dialirkan lewat saluran batu di tanah, bahkan kadang melalui terowongan bawah tanah.
 
Akuaduk dibangun di seluruh penjuru Kekaisaran Romawi, mulai dari Suriah sampai Inggris. Penduduk kota bisa memperoleh air bersih dari Akuaduk, namun orang-orang di desa yang tidak memiliki akses ke Akuaduk terpaksa harus mengambil air dari sungai, yang tidak terjamin kebersihannya. Banyak wanita dan anak-anak yang harus bersusah payah mengambil air dari sungai ke rumah mereka dengan menggunakan wadah dari tanah liat.
 
Akuaduk terus digunakan sampai 400-an M. Setelah Romawi runtuh, kota-kota di Eropa menjadi lebh kecil, dan pasokan air didapat dari sumur. Di kota Ostia, bahkan sumur dibuat di tengah jalan raya.
 
== Pemandian umum ==
== Pemandian umum Caracalla ==
 
== Saluran pembuangan ==
== Forum ==
== Senat ==
Senat kota Roma pertama kali melakukan rapat sekitar tahun 500 SM, dengan dimulainya Republik Romawi. Yang menajdi anggota Senat adalah para pria terkaya di Romawi. Wanita tidak boleh menjadi anggota Senat. Gedung Senat dibangun oleh raja Tullius Hostilius bahkan sebelum adanya Senat. Letaknya di Forum Romawi di dekat tempat-tempat suci supaya para pejabat Senat selalu merasa dekat dengan dewa.
 
Di kemudian hari, Gedung Senat dirubuhkan karena di situ akan dibangun perluasan forum, jadi Julius Caesar pun harus membangun Gedung Senat yang baru. Julius Caesar dibunuh pada tahun 44 SM. Setelah gedung baru selesai, keponakan Julius Caesar, Augustus mendedikasikan gedung baru itu untuk Julius Caesar.
 
Pada akhir tahun 200-an SM, Gedung Senat hangus terbakar. Kaisar Diocletianus membangun gedung baru dengan gaya arsitektur terbaru di Forum Romawi. gedung yang ini masih bertahan hingga masa modern. Gedung ini dibangun dari batu bata dan dilapisi oleh marmer serta plesteran, meskipun lapisan luarnya sudah kini tidak ada.
 
Lantainya dibuat dari marmer dan masih bertahan hingga kini. Marmernya berasal dari berbagai daerah di Kekaisaran Romawi, dengan tujuan menunjukkan bahwa Kekaisaran menguasai begitu banyak tempat di dunia. Lantai itu mengguankan batu ungu kemerahan (porfiri) dari Mesir; marmer kuning dari Nubia, dan marmer hijau (serpentin) dari Asia Kecil.
 
Gedung Senat juga memiliki pintu besar dari perunggu. Tapi salah seorang Paus memindahkan pintu itu ke sebuah gereja di Roma.
 
== Amfiteater ==
Kebanyakan orang lebih sering mendengar tentang Colosseum di Roma, namun masih banyak amfiteater lainnya di Kekaisaran Romawi. Pertarungan-pertarungan gladiator terawal, pada masa Etruska, digelar di mana saja asalkan di tempat yang rata di dekat bukit, supaya orang-orang bisa duduk di lereng bukit dan menonton pertarungan yang berlangsung di bawahnya. Namun tempat seperti itu jarang ada, sehingga pada tahun 300-an SM, para orang kaya dan pemerintah membangun amfiteater sementara dari kayu bagi orang-orang untuk duduk, seperti layaknya bukit buatan. Bangunan tersebut dinamai amfiteater karena terlihat seperti dua teater yang saling berhadapan.
 
== Istana Emas Nero ==
== Istana Domitianus ==
== Pelengkung Titus ==
== Tiang Trajanus ==
== Pasar Trajanus ==
Setelah dibuatnya Forum Julius Caesar dan Forum Augustus, para kaisar pada masa selanjutnya juga membuat perluasan dari Forum Romawi, untuk memberi lebih banya ruang untuk bisnis. Kaisar Trajanus membangun forum baru sekitar tahun 100 M.
 
Dalam forum, ada dua perpustakaan (satu untuk buku-buku Yunani dan satu untuk buku-buku Latin). Di antara dua perpustakaan itu, berdiri Tiang Trajanus. Di bagian belakang forum, dibangun pula banyak toko yang menghadap bukit. Apollodoros, arstitek Romawi, membuat suatu inovasi dalam kompleks pertokoan ini. Dia membangun suatu mal (pusat perbelanjaan) yang megah.
 
Apollodoros membangun mal Trajanus dari bata dan beton, seperti istana Domitianus yang dibangun beberapa tahun sebelumnya. Batu bata itu ditutupi dengan marmer dan plesteran. Beberapa toko berada di luar, menghadap jalan yang telah dilapisi batu hampar basalm, seperti trotoar zaman sekarang. Sementara beberapa toko lainnya ada di dalam bangunan mal, yang terdiri dari dua lantai dengan ruangan yang sangat luas.
 
== Pantheon Hadrianus ==
== Colosseum ==
== Insulae ==
 
 
[[Kategori:Romawi Kuno]]
13.505

suntingan

Menu navigasi