Buku Saku Farmakoterapi/Kelainan Rheumatik Jaringan Lunak

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kelainan rheumatik jaringan lunak mengacu pada sindrom patologis nonsistemik dan fokal yang melibatkan jaringan periartikular, termasuk otot, tendon, ligamen, fasia, aponeurosis, retinakulum, bursa, dan jaringan subkutan. Kelainan ini sangat umum terjadi. Istilah kuno “rematik” terkadang digunakan untuk merujuk pada manifestasi ini.

Meskipun kelainan rheumatik jaringan lunak mengacu pada nyeri nonartikular, pasien sering menghubungkan gejala mereka dengan persendian di dekatnya. Jadi, ketika pasien mengeluhkan sakit pinggul, penyebabnya seringkali tidak terasa sakit pada sendi itu sendiri, melainkan di “daerah pinggul”: selangkangan, pantat, paha bagian atas atas, area trokanteria yang lebih besar, dan puncak iliaka.

Demikian pula keluhan nyeri siku, pergelangan tangan, lutut, dan bahu sering berarti nyeri di daerah sendi sendi tersebut, dan mungkin mencerminkan lesi jaringan lunak seperti epicondylitis, tenosynovitis, dan bursitis.

Kelainan jaringan lunak dapat dibagi menjadi beberapa kategori luas dan meliputi:

  • Tendinitis
  • Enthesitis
  • Fasciitis
  • Bursitis
  • Kelainan struktural
  • Kelainan jebakan neurovaskular
  • Sindrom nyeri regional yang kompleks (Complex regional pain syndromes, CRPS)
  • Sindrom nyeri myofascial
  • Gangguan rasa sakit umum

Banyak dari kelainan ini terjadi tanpa adanya penyakit sistemik, dan beberapa merupakan konsekuensi dari trauma kelas rendah berulang yang kronis dan terlalu sering digunakan.

Enthesitis[sunting]

Enthesopathy mengacu pada kelainan yang melibatkan pelekatan tendon atau ligamen pada tulang. Situs perlekatan ini dikenal sebagai enthesis (plural entheses). Jika kondisinya diketahui bersifat inflamasi/peradangan, maka lebih tepatnya disebut enthesitis.

Orang dengan enthesopathy biasanya mengalami rasa sakit dan mungkin mengalami kekakuan atau kesulitan menggerakkan sendi atau area tubuh yang terkena.

  • Enthesitis merupakan lesi patologis utama pada spondilokritrititas dan peningkatan peran enthesis dalam manifestasi osteoartritis dan bahkan rheumatoid arthritis (RA) telah diketahui akhir-akhir ini.
  • Pengenalan enthesitis di lokasi seperti tendon Achilles jelas secara klinis dalam banyak kasus. Modalitas pencitraan, terutama MRI, berguna untuk penilaian enthesitis di tempat yang tidak dapat diakses secara klinis, termasuk kerangka aksial.
  • Studi ultrasound menunjukkan frekuensi tinggi enthesitis subklinis pada spondilokritrititas namun sejauh mana lesi ini signifikan sehubungan dengan evolusi penyakit dan prognosis tetap tidak pasti.
  • Enthesitis umumnya merespon dengan baik terhadap terapi anti-TNF, namun masih perdebatan ada atau tidak tidak perbaikan gejala dan tanda disertai dengan keterbelakangan pembentukan tulang baru.

Penamaan

‘Enthesitis’ adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan peradangan pada penyisipan tendon, ligamen atau sendi kapsul. Dengan demikian berlaku untuk penyakit yang berhubungan dengan spondilokritritida (SpA) termasuk ankylosing spondylitis, psoriatic arthritis, reactive arthritis dan SpA yang tidak berdiferensiasi.

Istilah ‘enthesopathy’, memiliki arti lebih luas dan menunjukkan semua kelainan patologis sisipan termasuk perubahan inflamasi dan masalah degeneratif.

Referensi[sunting]

  • Kushner, 2017, Overview of soft tissue rheumatic disorders, UpToDate, diakses 23 Januari 2018.
  • McGonagle, 2009, Entheses, enthesitis and enthesopathy, Issue 4 (Topical Reviews Series 6)