Lompat ke isi

Dongeng/Asal usul Kota Surabaya

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas

ASAL USUL SURABAYA

Dahulu kala disebelah utara jawa timur hiduplah seekor buaya raksasa yang ganas dan menyeramkan ,dia adalah penguasa sungai dan menjadi pemangsa yang sangat di takuti oleh semua binatang di hutan sepanjang tepian di sungai,nama buaya itu adalah baya dia.sangat pandai berburu sehingga membuat takut semua binatang di hutan.sungai yang mendiami baya itu bermuara pada laut yang luas,di laut itu tinggallah seekor hiu ganas yang bernama sura,dialah penguasa laut yang di takuti semua ikan.akan tetapi sura merasa bosan hanya memakan ikan setiap hari.Suatu hari sura pergi memburu kesungai dan menyantap anak kijang sura menjadi ketagihan,keesokan harinya ia berburu kembali di sungai itu dan mendapat banyak santapan,semakin hari baya menjadi curiga karena Sulit untuk mencari mangsa dia pun menyelidiki sebabnya

Saat melihat Sura yang sedang menangkap seekor anak monyet berenang di sungai baya marah."hei sura apa yang kau lakukan disini ini daerah kekuasaanku beraninya kamu merebut jatah makanan ku di sungai ini."ujar baya yang marah kepada sura,Sura pun tidak takut sama sekali kepada baya dia pun malah menantang baya "hei terserah aku mau mencari makan dimana ini kan bukan daerah kekuasaan mu jadi semua binatang bebas mencari makanan di sini di sungai ini." Akhirnya perkelahian pun tak dapat di cegah keduanya saling bertarung karena sama sama kuat.pertarungan tersebut terus berlansung berhari hari lamanya semua binatang dihutan pun ikut terganggu dengan perkelahian dua hewan buas tersebut mereka tidak bisa tidur dan tak tenang,akhirnya kedua binatang buas itu pun kelelahan tak ada yang menang dan tak ada yang kalah sebab keduanya sama sama kuat. "Sura sebaiknya kita sudahi saja perkelahian ini aku sudah lelah." "Aku juga baya". "Baiklah kita sudahi saja pertempuran ini. "Mulai sekarang kita batasi saja daerah perburuan kita,muara itu adalah batasnya jangan sampai kamu melanggar batasnya sura karena kamu akan merasakan sendiri akibatnya." "Baiklah baya aku terima perjanjian ini." Sura pun akhirnya pergi dari sungai itu dan kembali ke laut.berbulan bulan lamanya hutan menjadi tenang kembali tak ada perkelahian antara sura dan baya namun sura merasa gelisah dia rindu makan daging kijang seperti dulu,ikan ikan yang melimpah di laut tak bisa menyembuhkan rasa laparnya dia tak mampu menahannya diam diam dia berenang di muara,namun sayangnya tak ada mangsa yang mendekat ke muara sura bosan menunggu akhirnya dia berenang masuk ke dalam hutan sura senang kembali ke hutan lagi kali ini dia harus berhati hati supaya tidak ketahuan oleh baya,berbulan bulan lamanya sura berburu di sungai tanpa ketahuan,lama lama baya menjadi curiga sebab lagi lagi mangsanya berkurang meski dia tak melihat sura di sungai ini tapi dia yakin ini ulah sura,kemudian baya menyiapkan rencana,baya sengaja menangkap seekor kijang Dia melukai kaki kijang itu agar tak bisa lari kijang itu di letakkan dipinggir sungai lalu baya bersembunyi,sura yang berenang disungai melihat kijang yang terluka itu hatinya gembira sebab kijang itu gemuk,ketika dia hendak membawa kijang itu ke laut tiba tiba baya datang menghadangnya,"hei kamu ini memang bandar dan tak tahu malu sura serakah sekali kamu bayangkan ikan ikan di lautmu melimpah tapi kamu malah berburu ditempat ku" ujar baya yang mengetahui sura yang mengambil seekor kijang tersebut."hei baya kalau kau mau kau bisa saja berburu ikan di laut aku tidak melarangmu","halah mana doyan aku dengan ikan apalagi aku tak tahan dengan air laut." "Yasudah kalau kau tidak mau yang penting aku sudah menawarkan kepadamu",sura dengan enteng menjawab lalu bersiap menyeret kijang itu ke laut,baya semakin marah lalu meyerang sura."hei mau bawa kemana kijang itu","ya ke lautlah akan ku bakar disana",bawa kesini kijangnya tadi aku menangkapnya untuk menjebakmu",hei enak saja salah sendiri kamu tidak memakan nya kijang nya".


Karena tidak ada yang mau mengalah, maka pertempuran sengit antara Ikan Hiu Sura dan Buaya baya terjadi lagi. Pertarungan kali ini semakin seru dan dahsyat. Saling menerjang dan menerkam, saling menggigit dan memukul. Dalam waktu sekejap, air disekitarnya menjadi merah oleh darah yang keluar dari luka-luka kedua binatang tersebut. Mereka terus bertarung mati-matian tanpa istirahat sama sekali. Dalam pertarungan dahsyat ini, Baya mendapat gigitan Sura di pangkal ekornya sebelah kanan. Selanjutnya, ekornya itu terpaksa selalu membengkok kekiri. Sementara Sura juga tergigit ekornya hingga hampir putus, lalu Sura kembali ke lautan. Baya puas telah dapat mempertahankan daerahnya. Pertarungan antara ikan Hiu yang bernama Sura dan Buaya bernama baya ini sangat berkesan di hati masyarakat Surabaya. Oleh karena itu,nama Surabaya selalu dikait-kaitkan dengan peristiwa ini.


Dari peritiwa inilah kemudian dibuat lambang Kota Surabaya yaitu gambar "ikan hiu sura dan buaya baya". Namun ada juga sebahagian berpendapat, asal usul Surabaya baerasal dari kata Sura dan Baya. Sura berarti Jaya atau selamat. Baya berarti bahaya, jadi Surabaya berarti "selamat menghadapi bahaya". Bahaya yang dimaksud adalah serangan tentara Tar-tar yang hendak menghukum Raja Jawa. Seharusnya yang dihukum adalah Kartanegara, karena Kartanegara sudah tewas terbunuh, maka Jayakatwang yang diserbu oleh tentara Tar-tar itu. Setelah mengalahkan Jayakatwang, orang Tar-tar itu merampas harta benda dan puluhan gadis-gadis cantik untuk dibawa ke Tiongkok. Raden Wijaya tidak terima diperlakukan seperti itu. Dengan siasat yang jitu, Raden Wijaya menyerang tentara Tar-tar di pelabuhan Ujung Galuh hingga mereka menyingkir kembali ke Tiongkok.


Selanjutnya, dari hari peristiwa kemenangan Raden Wijaya inilah ditetapkan sebagai hari jadi Kota Surabaya. Surabaya sepertinya sudah ditakdirkan untuk terus baergolak. Tanggal 10 November 1945 adalah bukti jati diri warga Surabaya yaitu berani menghadapi bahaya serangan Inggris dan Belanda.Di zaman sekarang, setelah ratusan tahun dari cerita asal usul Surabaya tersebut, ternyata pertarungan memperebutkan wilayah air dan darat terus berlanjut. Di kala musim penghujan tiba kadangkala banjir menguasai kota Surabaya. Pada musim kemarau kadangkala tempat-tempat genangan air menjadi daratan kering. Itulah Surabaya.