Farmakologi/Rute Pemberian Obat

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Obat bisa masuk ke dalam tubuh dengan berbagai jalan. Setiap rute memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Rute yang paling umum adalah melalui mulut (per oral) karena sederhana dan mudah dilakukan. Beberapa rute tidak bisa dilakukan oleh setiap orang, namun harus diberikan oleh tenaga kesehatan tertentu.

Berikut macam-macam rute pemberian obat:

  • Diminum (oral)
  • Diberikan melalui suntikan ke pembuluh darah (intravena), ke dalam otot (intramuskular), ke dalam ruang di sekitar sumsum tulang belakang (intratekal), atau di bawah kulit (subkutan)
  • Ditempatkan di bawah lidah (sublingual) atau antara gusi dan pipi (bukal)
  • Dimasukkan ke dalam rektum (dubur) atau vagina (vagina)
  • Ditempatkan di mata (rute okular) atau telinga (rute otic)
  • Disemprotkan ke hidung dan diserap melalui membran hidung (nasal)
  • Terhirup masuk ke dalam paru-paru, biasanya melalui mulut (inhalasi) atau mulut dan hidung (dengan nebulisasi)
  • Diterapkan pada kulit (kutanea) untuk efek lokal (topikal) atau seluruh tubuh (sistemik)
  • Dihantarkan melalui kulit dengan patch (transdermal, semacam koyo) untuk efek sistemik.


Rute oral[sunting]

Banyak obat dapat diberikan secara oral dalam bentuk tablet, cairan (sirup, emulsi), kapsul, atau tablet kunyah. Rute ini paling sering digunakan karena paling nyaman dan biasanya yang paling aman dan tidak mahal. Namun, rute ini memiliki keterbatasan karena jalannya obat biasanya bergerak melalui saluran pencernaan. Untuk obat diberikan secara oral, penyerapan (absorpsi) bisa terjadi mulai di mulut dan lambung. Namun, sebagian besar obat biasanya diserap di usus kecil. Obat melewati dinding usus dan perjalanan ke hati sebelum diangkut melalui aliran darah ke situs target. Dinding usus dan hati secara kimiawi mengubah (memetabolisme) banyak obat, mengurangi jumlah obat yang mencapai aliran darah. Akibatnya, ketika obat yang sama diberikan secara suntikan (intravena), biasanya diberikan dalam dosis yang lebih kecil untuk menghasilkan efek yang sama.

Ketika obat diambil secara oral, makanan dan obat-obatan lainnya dalam saluran pencernaan dapat mempengaruhi seberapa banyak dan seberapa cepat obat ini diserap. Dengan demikian, beberapa obat harus diminum pada saat perut kosong, beberapa obat lain harus diambil dengan makanan, beberapa obat lain tidak harus diambil dengan obat-obatan tertentu lainnya, dan beberapa obat yang lain tidak dapat diambil secara oral sama sekali.

Beberapa obat oral mengiritasi saluran pencernaan. Misalnya, aspirin dan sebagian besar obat nonsteroidal anti-inflammatory (NSAID) dapat membahayakan lapisan lambung dan usus kecil untuk berpotensi menyebabkan atau memperburuk ulser yang sudah ada sebelumnya. Beberapa obat lain penyerapannya buruk atau tidak teratur dalam saluran pencernaan atau dihancurkan oleh enzim asam dan pencernaan di dalam perut.

Rute pemberian lain  yang diperlukan ketika rute oral tidak dapat digunakan, misalnya:

  • Ketika seseorang tidak bisa mengambil apapun melalui mulut
  • Ketika obat harus diberikan secara cepat atau dalam dosis yang tepat atau sangat tinggi
  • Ketika obat buruk atau tidak teratur diserap dari saluran pencernaan

Rute sublingual dan rute bukal[sunting]

Beberapa obat ditempatkan di bawah lidah (secara sublingual) atau antara gusi dan gigi (secara bucal) sehingga mereka dapat larut dan diserap langsung ke dalam pembuluh darah kecil yang terletak di bawah lidah. Obat ini tidak tertelan. Rute sublingual sangat baik untuk nitrogliserin, yang digunakan untuk meredakan angina, karena penyerapan yang cepat dan obat segera memasuki aliran darah tanpa terlebih dahulu melewati dinding usus dan hati. Namun, sebagian besar obat tidak bisa digunakan dengan cara ini karena obat dapat diserap tidak lengkap atau tidak teratur.

Rute dubur (rektal)[sunting]

Banyak obat yang diberikan secara oral dapat juga diberikan secara rektal sebagai supositoria. Dalam bentuk ini, obat dicampur dengan zat lilin yang larut atau mencairkan setelah itu dimasukkan ke dalam rektum. Karena dinding rektum adalah tipis dan kaya pasokan darah, obat ini mudah diserap. Supositoria diresepkan untuk orang-orang yang tidak bisa menggunakan obat oral karena mereka mengalami mual, tidak bisa menelan, atau memiliki pembatasan makan, seperti yang diperlukan sebelum dan setelah operasi bedah. Obat-obatan yang dapat diberikan secara rektal termasuk asetaminofen atau parasetamol (untuk demam), diazepam (untuk kejang), dan obat pencahar (konstipasi). Obat yang membuat perih dalam bentuk supositoria mungkin harus diberikan melalui suntikan.

Rute okular (mata)[sunting]

Obat yang digunakan untuk mengobati gangguan mata (seperti glaukoma, konjungtivitis, dan luka) dapat dicampur dengan zat aktif untuk membuat cairan, gel, atau salep sehingga mereka dapat diberikan pada mata. Tetes mata cair relatif mudah digunakan, namun mudah keluar dari mata terlalu cepat untuk diserap dengan baik. Formulasi gel dan salep menjaga obat kontak dengan permukaan mata, tetapi mereka mungkin mengaburkan penglihatan. Obat mata yang hampir selalu digunakan untuk efek lokal. Misalnya, air mata buatan yang digunakan untuk meredakan mata kering. Obat lain (misalnya, yang digunakan untuk mengobati glaukoma, seperti asetazolamid dan betaksolol, dan yang digunakan untuk melebarkan pupil, seperti fenilefrin dan tropikamid) menghasilkan efek lokal (beraksi langsung pada mata) setelah obat diserap melalui kornea dan konjungtiva. Beberapa obat ini maka memasuki aliran darah dan dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan pada bagian tubuh lainnya.

Rute telinga (otic)[sunting]

Obat yang digunakan untuk mengobati radang telinga dan infeksi dapat diberikan secara langsung ke telinga. Tetes telinga yang mengandung larutan atau suspensi biasanya diberikan hanya pada liang telinga luar. Sebelum meneteskan obat tetes telinga, orang harus benar-benar membersihkan telinga dengan kain lembab dan kering. Kecuali obat yang digunakan untuk waktu yang lama atau digunakan terlalu banyak, sedikit obat masuk ke aliran darah, sehingga efek samping pada tubuh tidak ada atau minimal. Obat-obatan yang dapat diberikan melalui rute otic termasuk hidrokortison (untuk meredakan peradangan), siprofloksasin (untuk mengobati infeksi), dan benzokain (untuk memati-rasakan telinga).

Rute nasal[sunting]

Untuk pemberian obat melalui rute ini, obat harus diubah menjadi tetesan kecil di udara (dikabutkan, aerosol) supaya bisa dihirup dan diserap melalui membran mukosa tipis yang melapisi saluran hidung. Setelah diserap, obat memasuki aliran darah. Obat yang diberikan dengan rute ini umumnya bekerja dengan cepat. Beberapa dari obat mengiritasi saluran hidung. Obat-obatan yang dapat diberikan melalui rute hidung termasuk nikotin (untuk berhenti merokok), kalsitonin (osteoporosis), sumatriptan (untuk sakit kepala migrain), dan kortikosteroid (untuk alergi).

Rute inhalasi[sunting]

Obat diberikan dengan inhalasi melalui mulut harus dikabutkan menjadi tetesan lebih kecil dibanding pada rute hidung, sehingga obat dapat melewati tenggorokan (trakea) dan ke paru-paru. Seberapa dalam obat bisa ke paru-paru tergantung pada ukuran tetesan. Tetesan kecil pergi lebih dalam, yang meningkatkan jumlah obat yang diserap. Di dalam paru-paru, mereka diserap ke dalam aliran darah.

Relatif sedikit obat yang diberikan dengan cara ini karena inhalasi harus dimonitor untuk memastikan bahwa seseorang menerima jumlah yang tepat dari obat dalam waktu tertentu. Selain itu, peralatan khusus mungkin diperlukan untuk memberikan obat dengan rute ini. Biasanya, metode ini digunakan untuk pemberian obat yang bekerja secara khusus pada paru-paru, seperti obat antiasma aerosol dalam wadah dosis terukur (disebut inhaler), dan untuk pemberian gas yang digunakan untuk anestesi umum.

Rute nebulisasi[sunting]

Serupa dengan rute inhalasi, obat yang diberikan dengan nebulisasi (dikabutkan) harus diubah menjadi aerosol berupa partikel kecil untuk mencapai paru-paru. Nebulisasi memerlukan penggunaan perangkat khusus, paling sering sistem nebulizer ultrasonik atau jet. Menggunakan perangkat benar membantu memaksimalkan jumlah obat dikirim ke paru-paru. Obat-obat yang diberikan melalaui rute ini misalnya tobramisin (untuk cystic fibrosis), pentamidin (pneumonia Pneumocystis jirovecii), dan albuterol atau salbutamol (untuk serangan asma).

Efek samping bisa terjadi bila obat disimpan langsung di paru-paru (seperti batuk, mengi, sesak napas, dan iritasi paru-paru), penyebaran obat ke lingkungan (mungkin mempengaruhi orang lain), dan kontaminasi dari perangkat yang digunakan untuk pengabutan (terutama bila perangkat digunakan kembali dan tidak cukup dibersihkan). Menggunakan perangkat benar membantu mencegah efek samping.

Rute kutanea[sunting]

Obat diterapkan pada kulit biasanya digunakan untuk efek lokal dan dengan demikian yang paling sering digunakan untuk mengobati gangguan kulit yang dangkal, seperti psoriasis, eksim, infeksi kulit (virus, bakteri, dan jamur), gatal-gatal, dan kulit kering. Obat ini dicampur dengan bahan tidak aktif sebagai pembawa. Tergantung pada konsistensi bahan pembawa, formulasi bisa berupa salep, krim, losion, larutan, bubuk, atau gel.

Rute transdermal[sunting]

Beberapa obat dihantarkan ke seluruh tubuh melalui patch (bentuknya semacam koyo) pada kulit. Obat ini kadang-kadang dicampur dengan bahan kimia (seperti alkohol) yang meningkatkan penetrasi melalui kulit ke dalam aliran darah tanpa injeksi apapun. Melalui patch, obat dapat dihantarkan secara perlahan dan terus menerus selama berjam-jam atau hari atau bahkan lebih lama. Akibatnya, kadar obat dalam darah dapat disimpan relatif konstan. Patch sangat berguna untuk obat yang cepat dieliminasi dari tubuh karena obat tersebut, jika diambil dalam bentuk lain, harus sering digunakan. Namun, patch dapat mengiritasi kulit beberapa orang. Selain itu, patch dibatasi oleh seberapa cepat obat dapat menembus kulit. Hanya obat yang akan diberikan dalam dosis harian yang relatif kecil dapat diberikan melalui patch. Contoh obat tersebut termasuk nitrogliserin (untuk nyeri dada), skopolamin (untuk mabuk perjalanan), nikotin (untuk berhenti merokok), klonidin (untuk tekanan darah tinggi), dan fentanil (untuk menghilangkan rasa sakit).

Rute Injeksi[sunting]

Pemberian dengan suntikan (parenteral) meliputi rute berikut:

  • Subkutan (di bawah kulit)
  • Intramuskular (dalam otot)
  • Intravena (dalam pembuluh darah)
  • Intratekal (sekitar sumsum tulang belakang)

Suatu obat dapat dibuat atau diproduksi dengan cara yang memperpanjang penyerapan obat dari tempat suntikan selama berjam-jam, hari, atau lebih lama. Produk tersebut tidak perlu diberikan sesering produk obat dengan penyerapan yang lebih cepat.

Untuk rute subkutan, jarum dimasukkan ke dalam jaringan lemak tepat di bawah kulit. Setelah obat disuntikkan, kemudian bergerak ke pembuluh darah kecil (kapiler) dan terbawa oleh aliran darah. Atau, obat mencapai aliran darah melalui pembuluh limfatik. Obat protein yang berukuran besar seperti insulin, biasanya mencapai aliran darah melalui pembuluh limfatik karena obat ini bergerak perlahan dari jaringan ke kapiler. Rute subkutan digunakan untuk banyak obat protein karena obat tersebut akan hancur dalam saluran pencernaan jika mereka diambil secara oral.

Obat-obatan tertentu (seperti progestin yang digunakan untuk pengendalian kelahiran hormonal) dapat diberikan dengan memasukkan kapsul plastik di bawah kulit (implantasi). Meskipun rute ini jarang digunakan, keunggulan utamanya adalah untuk memberikan efek terapi jangka panjang (misalnya, etonogestrel yang ditanamkan untuk kontrasepsi dapat bertahan hingga 3 tahun).

Rute intramuskular disukai dibanding rute subkutan ketika diperlukan obat dengan volume yang lebih besar. Karena otot-otot terletak di bawah kulit dan jaringan lemak, digunakan jarum yang lebih panjang. Obat biasanya disuntikkan ke dalam otot lengan atas, paha, atau pantat. Seberapa cepat obat ini diserap ke dalam aliran darah tergantung, sebagian, pada pasokan darah ke otot: Semakin kecil suplai darah, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk obat yang akan diserap.

Untuk rute intravena, jarum dimasukkan langsung ke pembuluh darah. Suatu larutan yang mengandung obat dapat diberikan dalam dosis tunggal atau dengan infus kontinu. Untuk infus, larutan digerakkan oleh gravitasi (dari kantong plastik dilipat) atau, lebih umum, dengan pompa infus melalui pipa fleksibel tipis ke tabung (kateter) dimasukkan ke dalam pembuluh darah, biasanya di lengan bawah. Pemberian intravena adalah cara terbaik untuk memberikan dosis yang tepat dengan cepat dan dengan cara yang terkendali dengan baik ke seluruh tubuh. Hal ini juga digunakan untuk larutan yang membuat iritasi, yang akan menyebabkan nyeri dan kerusakan jaringan jika diberikan melalui suntikan subkutan atau intramuskular. Suntikan intravena dapat lebih sulit untuk dikelola daripada injeksi subkutan atau intramuskular karena memasukkan jarum atau kateter ke dalam vena mungkin sulit, terutama jika orang tersebut adalah obesitas.

Ketika diberikan secara intravena, obat dikirimkan langsung ke aliran darah dan cenderung berlaku lebih cepat daripada ketika diberikan oleh rute lain. Akibatnya, praktisi kesehatan terus memantau orang yang menerima suntikan intravena untuk tanda-tanda bahwa obat ini bekerja atau menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan. Juga, efek dari obat yang diberikan oleh rute ini cenderung bertahan untuk waktu yang lebih singkat. Oleh karena itu, beberapa obat harus diberikan melalui infus terus menerus untuk menjaga efeknya konstan.

Untuk rute intratekal, jarum dimasukkan antara dua tulang di tulang punggung bagian bawah dan ke dalam ruang di sekitar sumsum tulang belakang. Obat ini kemudian disuntikkan ke kanal tulang belakang. Sejumlah kecil anestesi lokal sering digunakan untuk memati rasakan tempat suntikan. Rute ini digunakan ketika obat diperlukan untuk menghasilkan efek yang cepat atau lokal pada otak, sumsum tulang belakang, atau lapisan jaringan yang menutupi (meninges) -misalnya, untuk mengobati infeksi dari struktur ini. Anestesi dan analgesik (seperti morfin) kadang-kadang diberikan dengan cara ini.


Referensi

Le J., Introduction to Administration and Kinetics of Drugs, MSD Manual Consumer Version, diakses tanggal 5 October 2016.