Fisiologi Manusia/Pendahuluan

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Fisiologi


NAMA :REGINA KOBAK

NPM: 19522 O21

JURUSAN :ANALIS KESEHATAN

Kata fisiologi berasal dari bahasa Yunani kuno φυσιολογία (phusiología, "filsafat alam"), adalah studi tentang bagaimana organisme melakukan fungsi vitalnya. Contohnya adalah studi tentang bagaimana otot berkontraksi atau kekuatan yang berkontraksi otot pada kerangka. Bidang ini diperkenalkan oleh dokter Prancis Jean Fernery pada 1552. Fisiologi dibangun di atas landasan ilmu: fisika, kimia, dan anatomi.

Jenis fisiologi manusia[sunting]

Fisiologi manusia adalah studi tentang fungsi tubuh manusia yang dapat dibagi menjadi beberapa jenis berikut:

Fisiologi sel

Ini adalah landasan fisiologi manusia; jenis ini merupakan studi tentang fungsi sel.

Fisiologi khusus

Ini adalah studi tentang fungsi organ tertentu. Sebagai contoh, fisiologi ginjal adalah studi tentang fungsi ginjal.

Fisiologi sistem

Ini mencakup semua aspek fungsi sistem tubuh, seperti fisiologi kardiovaskular, fisiologi pernapasan, fisiologi reproduksi, dan lain-lain.

Patofisiologi

Ini adalah studi tentang efek penyakit pada fungsi organ atau sistem (pathos adalah kata Yunani untuk penyakit).

Tingkatan organisasi[sunting]

Atom: Atom adalah partikel terkecil dari suatu unsur atau molekul, misalnya karbon (C), Hidrogen (H), Oksigen (O).

Molekul: Molekul adalah partikel yang terdiri dari dua atau lebih atom yang bergabung, misalnys karbon dioksida (CO2), air (H2O).

Makromolekul: Makromolekul adalah molekul besar, misalnya karbohidrat, lipid, protein, asam nukleat.

Organel: Organel adalah organ kecil sel, yang melakukan fungsi tertentu, misalnya membran sel, sitoplasma, dan nukleus.

Sel: Sel adalah unit dasar struktur dan fungsi organisme hidup.

Jaringan: Jaringan adalah sekelompok sel serupa yang melakukan fungsi khusus, misalnya epitel, ikat, otot, dan saraf.

Organ: Organ adalah struktur yang terdiri dari sekelompok jaringan yang melakukan fungsi khusus, contohnya kulit, jantung, otak.

Sistem: Suatu sistem adalah sekelompok organ yang bekerja bersama untuk melakukan fungsi khusus.

  1. sistem kardiovaskular
  2. sistem pernapasan
  3. sistem kemih
  4. sistem pencernaan
  5. sistem saraf
  6. sistem reproduksi
  7. sistem endokrin
  8. sistem muskuloskeletal
  9. sistem integumen.

Tubuh manusia: Organisme hidup adalah tingkat organisasi paling kompleks. Ini terdiri dari semua sistem yang disusun secara terpisah sehingga dapat memfasilitasi berfungsinya berbagai sistem organ secara sinkronisitas.

Tujuh karakteristik kehidupan

1. Sel: Semua organisme hidup memiliki sel; sel adalah blok bangunan kehidupan.

2. Metabolisme: Semua organisme hidup makan, minum, bernafas dan mengeluarkan.

3. Pertumbuhan: Semua organisme hidup mengambil materi dari lingkungan untuk memperbesar dan mempertahankannya.

4. Reproduksi: Semua organisme hidup dapat menghasilkan salinan dirinya sendiri.

5. Iritabilitas: Semua organisme hidup dapat bereaksi terhadap perubahan di lingkungan mereka.

6. Adaptasi: Semua organisme hidup dapat saling bersaing untuk mendapatkan makanan dan ruang untuk bertahan hidup.

7. Gerakan: Semua organisme hidup dapat bergerak.

Fisiologi sel[sunting]

Sel adalah unit dasar dari semua organisme hidup.

Sel adalah unit fungsional suatu organisme.

Sel tidak semuanya sama tetapi semua sel memiliki struktur yang sama!

Sel tersusun menjadi tiga wilayah utama: inti (nukleus), sitoplasma, dan membran plasma.

1) Nukleus: Ini adalah pusat sel karena mengandung bahan genetik (DNA). Nukleus terdiri dari tiga wilayah utama: membran inti, nukleolus, dan kromatin.

Membran inti: Membran inti berfungsi sebagai pembatas inti. Membran inti terdiri dari membran fosfolipid ganda dan mengandung pori-pori inti yang memungkinkan pertukaran bahan dengan sisa sel.

Nukleolus: Nukleus mengandung satu atau lebih nukleolus. Berfungsi sebagai tempat produksi ribosom. Ribosom kemudian bermigrasi ke sitoplasma melalui pori-pori inti. Kromatin: Terdiri dari DNA dan protein yang tersebar di seluruh nukleus. Kromatin memadat untuk membentuk kromosom ketika sel membelah.

2) Membran plasma: Ini adalah pembatas untuk isi sel. Membran plasma terdiri dari lapisan fosfolipid ganda dan protein monolayer yang tersebar di sekitar lapisan fosfolipid. Bahan lain dalam membran plasma seperti kolesterol dan glikoprotein.

3) Sitoplasma: Ini adalah cairan seperti jelly tebal. Sitoplasma mewakili bahan di luar nukleus dan di dalam membran plasma. Terdiri dari sitosol.

Sitosol adalah cairan yang menahan unsur-unsur lain contohnya organel. Organel yaitu bagian yang melakukan aktivitas metabolisme sel. Organel sitoplasma adalah organel yang hadir tersebar ke dalam sitoplasma dan melakukan fungsi tertentu.

Contohnya adalah sebagai berikut:

Ribosom: Mereka mewakili situs sintesis protein dalam sel. Mereka ditemukan di dua lokasi: Bebas dalam sitoplasma dan melekat pada retikulum endoplasma.

Retikulum endoplasma (RE): Mereka adalah tubulus berisi cairan untuk membawa zat. Ada dua jenis ER:

Retikulum endoplasma kasar: Mereka membawa ribosom yang mewakili situs sintesis protein.

Retikulum endoplasma halus: Berfungsi dalam sintesis dan pemecahan kolesterol, metabolisme lemak, dan detoksifikasi obat. Badan Golgi: Ini memodifikasi dan mengemas protein, mengeluarkan vesikel, komponen membran plasma dan lisosom.

Lisosom: Mereka mengandung enzim yang mencerna bahan yang tidak dapat digunakan dalam sel.

Peroksisom: Ini adalah kantung membran enzim oksidase. Mereka mendetoksifikasi zat berbahaya dan memecah radikal bebas.

Mitokondria: Mereka mewakili pembangkit tenaga sel. Mereka dapat berubah bentuk terus menerus. Mereka juga melakukan reaksi di mana oksigen digunakan untuk memecah makanan untuk menyediakan ATP untuk kegiatan seluler.

Sentrosom: Sentrosom terdiri dari dua sentriol yang dikelilingi oleh massa protein amorf. Sentrosom terhubung dengan membran inti selama profase dari siklus sel. Dalam mitosis membran inti rusak dan sentrosom dapat berinteraksi dengan kromosom untuk membangun gelendong mitosis.

Sentriol: Ini adalah organel yang bereplikasi sendiri yang terdiri dari sembilan bundel mikrotubulus. Mereka tampaknya membantu dalam mengatur pembelahan sel, tetapi tidak penting untuk itu proses.

Sitoskeleton: Ini adalah jaringan struktur protein yang meluas ke seluruh sitoplasma. Ini memberikan sel dengan kerangka kerja internal. Sebagai contoh, mikrofilamen dan mikrotubulus.

Mikrofilamen: Mikrofilamen adalah batang padat yang terbuat dari protein yang disebut aktin. Filamen ini merupakan pendukung penting dari sitoskeleton.

Mikrotubulus: Silinder berongga lurus ini ditemukan di seluruh sitoplasma semua sel manusia dan menjalankan berbagai fungsi, mulai dari transportasi hingga dukungan struktural.