Raja Arthur

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Raja Arthur adalah pemimpin legendaris Inggris dari akhir abad ke-5 dan awal ke-6, yang menurut sejarah abad pertengahan dan roman, memimpin pertahanan Inggris melawan penjajah Saxon pada abad ke-6 awal. Rincian cerita Arthur terutama terdiri dari cerita rakyat dan penemuan sastra, dan eksistensi historisnya diperdebatkan dan dipertentangkan oleh sejarawan modern. [2] Latar belakang historis jarang dari Arthur yang dikumpulkan dari berbagai sumber, termasuk Cambriae Annales, yang Brittonum Historia, dan tulisan-tulisan Gildas. Nama Arthur juga terjadi pada sumber puitis awal seperti Y Gododdin. [3]

The Arthur yang legendaris dikembangkan sebagai sosok bunga internasional terutama melalui popularitas Geoffrey of aneh dan imajinatif Monmouth ini Regum abad ke-12 Historia Britanniae (Sejarah Raja-Raja dari Inggris) [4]. Beberapa cerita Welsh dan Breton dan puisi terkait kisah arthur tanggal dari awal dari karya ini, dalam karya-karya ini, Arthur muncul baik sebagai seorang pejuang besar membela Inggris dari musuh manusia dan supranatural atau sebagai sosok magis cerita rakyat, kadang-kadang dikaitkan dengan Otherworld Welsh, Annwn [5] Berapa banyak dari Geoffrey. Historia (selesai pada 1138) ini diadaptasi dari sumber sebelumnya seperti itu, daripada ditemukan oleh Geoffrey sendiri, tidak diketahui.

Meskipun tema, peristiwa dan karakter dari legenda Arthur bervariasi secara luas dari teks ke teks, dan tidak ada satu versi kanonik, Geoffrey versi kejadian sering disajikan sebagai titik awal untuk cerita nanti. Geoffrey Arthur digambarkan sebagai seorang raja Britania yang mengalahkan Saxon dan mendirikan sebuah kerajaan di Inggris, Irlandia, Islandia, Norwegia dan Gaul. Banyak elemen dan insiden yang sekarang merupakan bagian integral dari cerita Arthurian muncul di Geoffrey Historia, termasuk Arthur ayah Uther Pendragon, wizard Merlin, Arthur istri Guinevere, pedang Excalibur, konsepsi Arthur di Tintagel, pertempuran terakhir melawan Mordred di Camlann dan akhir sisanya di Avalon. Penulis abad ke-12 Perancis Chrétien de Troyes, yang menambahkan Lancelot dan Holy Grail cerita, mulai genre Arthur asmara yang menjadi untai yang signifikan sastra abad pertengahan. Dalam cerita Perancis ini, fokus cerita sering bergeser dari King Arthur sendiri ke karakter lain, seperti berbagai Knights dari Round Table. Literatur Arthurian berkembang selama Abad Pertengahan, tetapi menyusut di abad-abad berikutnya sampai mengalami kebangkitan besar di abad ke-19. Pada abad ke-21, legenda hidup, tidak hanya dalam sastra tetapi juga di adaptasi untuk teater, film, televisi, komik dan media lainnya. Namun, Arthur dalam film dan televisi jelas digambarkan sebagai hidup selama periode yang jauh kemudian - kostum yang digunakan dalam dramatisasi tersebut mirip dengan orang yang tinggal di abad ke-12 lebih dari yang mereka lakukan yang digunakan selama 5 atau 6 itu.

Seseorang yang disebut King Arthur mungkin ada pada zamannya, namun sudah semakin jauh dari objektifitas karakter suatu tokoh, semakin kurang rasional karena banyak kisah tentang dirinya yang di bumbui berbagai macam kepentingan, cerita-cerita mistis, gaib.