Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu/Cinta Tumbuh

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu.jpeg
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu
Oleh:
Tisa Nuraini
Daftar isi:


Sunting daftar isi

Neza berjalan di koridor sekolahnya, menuju ke arah perpustakaan. Di sana terlihat Akbar tengah duduk dengan seorang cewek, yaitu kak Lizara. Neza tampak cemburu melihat Akbar dan Lizara. Apalagi ketika datang cewek yang juga teman sekelas Akbar yang ikut bergabung bersama Akbar dan Lizara. Neza langsung berbalik arah dan lari menuju kelasnya. Rasanya dia tak mampu melihat dan membayangkan kalau Akbar ternyata sudah ada yang punya.

Tak sengaja Neza menabrak Halin yang sedang berjalan, “sory sory…” Neza meminta maaf pada Halin.

“Ya ga apa-apa kok… kamu kenapa? Kok lari gitu?” tanya Halin lembut.

“Ah, gak kenapa-kenapa kok.. lagi pengen lari aja, biar sehat.. hehe” Neza berusaha ngeles.

“Ada-ada aja deh… lari di tempat rame kaya gini… hm,… aku ke perpus dulu ya…” Halin melanjutkan langkahnya, sedangkan Neza hanya mengangguk saja. Begitu Halin melihat ke arah perpustakaan, di sana masih ada Akbar dan Lizara.

“Wah, jangan-jangan si Neza cemburu ngelihat kak Akbar ma kak Liza… ah, tapi ngapain juga Neza cemburu?? Emangnya dia suka ma kak Akbar??.. tau ah gelap…” Halin meneruskan langkahnya ke perpustakaan.

Sementara Neza kembali ke kelasnya. Dia mengambil buku catatan yang ada di mejanya, kemudian pergi ke bangku pojok tempat duduk Adnan. Neza mencorat-coret buku catatannya itu. Ia berusaha untuk menenangkan hatinya yang tampak galau.

“Kenapa sih??? Belakangan ini selalu ngelihat kak Akbar ma cewe lain??? Huh,… kak Akbar udah punya cewe belum sih???duh, kok aku jadi marah-marah gini sih?? Apa aku cemburu ya??.... jangan-jangan aku sekarang beneran lagi jatuh cinta deh… akh, kok jadi galau gini sih…” gerutu Neza dalam hari sambil mencorat-coret bukunya.

Tiba-tiba lelaki berkulit sawo matang dan tinggi itu menghampiri Neza yang sedang duduk di bangkunya. Ya, lelaki itu adalah Adnan. Cowok keturunan Jawa dan Sunda. Adnan pun duduk di sebelah Neza, “Nez, kenapa lo?? Kok cemberut gitu???” tanya Adnan.

Neza baru sadar kalau di sebelahnya sudah ada Adnan, “Eh, gak kenapa napa ad..” Neza berusaha tersenyum.

“Kayaknya lo lagi bete ya??” tanya Adnan lagi.

“ ah, gak juga… gue lagi bingung aja” jawab Neza pelan.

“Bingung kenapa lo???”

“Yah gue lagi bingung karena…” Neza menggantungkan ucapannya.

“Karena apa??” Adnan rada penasaran.

“Hm,…” Neza menundukan kepalanya.

“Ya udah deh… klo lo ga mau ngomong ma gue ga apa-apa… tapi klo ntar lo mau curhat ma gue, gue siap kok dengarin curhatan lo..” kata Adnan lalu berlalu ke luar kelas.

“Hay Nez…” sapa Deta yang langsung duduk di sebelah Neza.

“Hay juga ta” balas Neza tak bersemangat.

“Kamu kenapa Neza??” tanya Deta.

“Hm,... kayanya aku beneran jatuh cinta deh ma kak Akbar” ucap Neza polos.

“Hahaha… neza.. neza..” Deta tertawa.

“Ih, napa sih?? Kok malah ngetawain aku sih??” Neza cemberut.

“Eh non… jangan cemberut gitu donk…” Deta mencubit pipi Neza, “AW!! Ih, sakit tahu..” kata Neza sambil memegang pipinya yang tampak merah.

“Kamu tu ya… emang selama ini kamu ga ngerasa bener-bener jatuh cinta??” tanya Deta.

“Ya maksudnya aku baru nyadar kalo aku tu bener-bener cinta ma dia tu sekarang ini..” jawab Neza.

“Oooooh,..” ucap Deta dengan wajah genitnya.

Lalu muncul lah Tari yang baru datang dari perpustakaan, “Nez, kemana aja?? Katanya tadi mau ke perpus..” cerocos Tari begitu datang.

“Eh sory tar, tadi lupa…hehe” Neza nyengir.

“Eh, bay the way tadi aku lihat kak Akbar ma kak Liza loh… berdua aja di perpus” Tari memberikan info.

“Ya, tadi aku juga lihat kok…”kata Neza.

“Bukannya mereka gak sekelas ya??” tanya Deta ke Neza.

“Ya emang gak sekelas sih… tapi mungkin lagi ngerjain tugas atau apa… gitu” jawab Neza berusaha meyakinkan bahwa Akbar dan Liza tak ada hubungan apa-apa.

“Emangnya kak Akbar udah punya cewe belom??” tanya Tari kemudian.

“Hah??! Em,… itu…itu…” Neza tak bisa meneruskan kata-katanya, “Itu apa???” tanya Deta.

“Itu aku gak tahu!” jawab Neza.

“Nez, kamu beneran suka ma kak Akbar??” tanya Deta.

“Iya ta…” jawab Neza polos.

“Kalo kamu beneran suka dan cinta ma dia, ya pedekate donk.. coba deketin dia..” nasehat Deta.

“Ya sih ta, emang sih aku mau pedekate ma dia.. tapi aku malu..” jawab Neza.

“Hm,… kalo kamu mau, pasti kamu bisa” Tari memberi semangat.

Terkadang di saat seperti ini Deta dapat bersikap dewasa dibanding dengan teman-temannya yang lain. Sebagai sahabat yang baik, Tari pun memberi dorongan kepada Neza supaya dia semangat.

“Thanks ya friends… kalian baik banget..” Neza kemudian memeluk kedua temannya.

Dari luar kelas seseorang sedang memperhatikan mereka bertiga. Orang itu pun tersenyum melihat mereka bertiga bahagia.

Pulang sekolah Neza dan Tari mampir ke toko buku untuk membeli beberapa buku pelajaran. Sementara Deta gak ikut jalan bersama mereka karena masih ada urusan sebentar. Padahal Deta mau menemui Halin yang sedang latihan Padus.

“sya, lihat halin ga??” tanya Deta ke Marsya.

“Oh tadi dia ke ruang kesenian.. eh, tu dia..” tunjuk Marsya, “Halin…!!!” Marsya kemudian memanggil Halin.

“Apa Sya??” tanya Halin begitu mendekati Marsya dan Deta.

“Ni ada yang nyari..” Marsya menunjuk Deta, “Eh aku duluan pulang ya..” pamit Marsya ke Halin dan Deta.

“Hai, ada apa ya??” tanya Halin ke Deta.

“Hm,.. ge kenapa napa… kenalin aku Deta temennya Neza.. tahu Neza kan??” tanya Halin kemudian.

“Owh,… ya kenal.. ada apa gitu??” tanya Halin penasaran.

“Ini loh… aku mau ngasih tahu, kalo sebenarnya Neza tu suka ke kakak kamu..” kata Deta.

“Hah???? Serius nih??” tanya Halin gak percaya.

“Iya.. beneran, dia kan suka curhat ke aku… katanya dia tu mau pedekate tapi malu…” jelas Deta.

“Oh,… trusss??”

“Ya aku mau nanya nih.. kak Akbar udah punya pacar belum??”

“Kak Akbar?? dia mah belum punya… haha” jawab Halin sambil tertawa.

“Oh,… ngomong-ngomong mau ga bantuin aku??” Deta berusaha mengajak Halin untuk bekerja sama.

“Bantuin apa??” Halin penasaran.

“Bantuin ngedeketin kakak kamu ke Neza..” kata Deta dengan wajah jail.

“Owh,.. klo itu sip lah..” Halin mengacungkan jempolnya.

Setelah berhasil mengajak Halin, Deta pun pamit dan pergi pulang.

Beberapa hari di sekolah, Neza tak melihat Akbar. Dia hanya bertemu Halin yang tampaknya juga aneh. Karena setiap bertemu Halin, dia selalu tersenyum melihat Neza.

Saat istirahat, Neza berpapasan dengan Halin di dekat mushola, “Hay Nez…”sapa Halin lembut.

“Hay juga…” Neza kemudia tersenyum.

“Eh, tahu gak kalo kak Akbar lagi sakit??” tanya Halin ke Neza.

“Hah!!! Sakit??” wajah Neza berubah khawatir.

“Iya, dua hari yang lalu dia keserempet mobil” jelas Halin.

“Yang bener lin?? Sekarang keadaannya gimana?? Parah ga?? Sampe dirawat di rumah sakit ga??” tanya Neza bertubi-tubi.

“Waduh-waduh… sabar bu nanyanya.. sampe segitunya deh.. ehem, kayanya ada apa-apanya nih..” pancing Halin.

“Ah, em… maksud aku… em…” Neza tampak salah tingkah.

“Udah deh… aku tahu kok kamu suka kan ma kakak aku??? Udah ngaku aja…” bujuk Halin.

“Loh, kok tahu??? Upz,.. maksud aku…” Neza keceplosan.

“Tuh kan ngaku… udah deh ga apa-apa kali…” Halin menepuk bahu Neza, “Dia ga kenapa-kenepa, Cuma tangannya keseleo doank.. sekarang dia lagi di rumah kok.. mau nengok??” ajak Halin.

“Hah nengok??” tanya Neza gak percaya.

“Ya, nengok.. mau ga?? Sebelum aku rubah pikiran nih..”

“Hm,.. ya deh..” Neza setuju.

“Ya udah.. ntar aku tunggu di gerbang ya..” Halin mengakhiri percakapannya.

Mereka pun berpisah lalu masuk ke kelasnya masing-masing. Begitu bell pulang berbunyi, Neza langsung meninggalkan kelas dengan terburu-buru. Saat akan keluar kelas, Neza bertabarakan dengan Adnan, “Aduh sorry…” Neza minta maaf ke Adnan.

“Ya gak apa-apa.. mau kemana sih buru-buru gitu??” tanya Adnan.

“Mau nengok kak Akbar… sory ya, aku duluan udah di tunggu..” Neza beranjak meninggalkan Adnan.

“Hah?? Kak Akbar?? apa mungkin Neza ada hubungan spesial dengan Akbar??” tanya Adnan dalam hati.

Sampai di pintu gerbang Halin telah menunggu Neza, “Eh, sorry ya baru datang” sapa Neza begitu mendekati Halin yang sedang berdiri dengan April.

“Ya gak apa-apa kok.. aku juga barusan nunggunya..” kata Halin dengan ramah.

“Ehem,.. kayanya ada yang lagi kangen nih…” pancing April.

“Ah, kamu bisa aja…” Neza tersipu malu.

“Tuh kan beneran ngaku.. cieeeee cieeeeeeeee” wajah jail April keluar.

“Ah, udah ah.. yuk ke rumah kamu lin..” ajak Neza.

“Ehem,. Gak sabar nih pengen ketemu ya…” canda April.

“Haha… udah yuk,…” ucap Halin. Mereka bertiga pun tertawa. Lalu pergi ke rumah Halin dengan naik mobil April.

Beberapa meter di belakang Neza, Tari memandang dengan sinis pada mereka bertiga.

“Oh, jadi tadi buru-buru keluar tu mau main ma adiknya kak Akbar ya.. gitu ya, udah dapet temen baru temen lama ditinggalkan..” Tari tampak sewot Neza jalan dengan April dan Halin.

Sampailah mereka bertiga di depan rumah Halin, “Lin, Neza.. aku pulang dulu ya.. ntar kalo bisa aku ke sini lagi deh…” kata April dari dalam mobil.

“Ya thanks yaph,…” kata Halin diiringi senyuman dari Neza. Mobil April pun berjalan pelan menuju rumahnya yang terhalang tiga rumah dari rumah Halin.

“Yuk, masuk Nez…” ajak Halin.

“Yuk..” Neza semangat.

Neza pun memasuki rumah Halin. Suasana tampak sepi, hanya tersengar suara musik jazz dari salah satu kamar, “Lin, kok rumah kamu sepi sih?? Pada kemana??” tanya Neza.

“Ya nih, mamah papah aku belum pulang kerja.. kak Akbar kayanya lagi di kamar tuh..” Halin menunjuk sebuah pintu kamar yang di depannya bertuliskan Akbar.

“Owh,..” Neza melirik foto keluarga Akbar yang terpajang di sisi ruangan, “Lin, kamu empat bersaudara??” tanya Neza.

“Iya, aku anak ke empat, kak Akbar ke tiga.. kakak aku yang pertama udah kerja dan nikah sekarang dia tinggal di Jakarta, kakak aku yang kedua juga baru aja nikah tiga bulan yang lalu, sekarang dia masih di Bandung.. tapi gak tinggal di sini..” jelas Halin sembari mendekati foto keluarganya.

“Hm,.. gitu ya..” Neza berkata pelan.

“Nez, tuh ketok aja pintu kak Akbar. aku mau ganti baju dulu ya..” Halin langsung meninggalkan Neza di depan pintu kamar Akbar.

“Hah??! Ngetok pintu kamar kak Akbar?? duh, yang ada ntar dia kaget aku ada di sini.. tapi mau ngapain lagi coba aku di sini kalo bukan untuk nemuin kak Akbar.. ayo Neza.. kamu harus berani…” Neza berusaha memberanikan dirinya untuk mengetok pintu kamar Akbar.

Kini Neza sudah berada di depan pintu kamar Akbar. Neza mengangkat tangan kanannya, siap untuk mengetok pintu. Namun, belum sempat pintu diketok, ada seseorang yang membuka pintu itu dari dalam. Orang itu tak lain adalah Akbar sendiri. Dan betapa kagetnya Akbar begitu melihat Neza ada di depan pintu kamarnya, Akbar hanya bisa terdiam. Karena saking kagetnya. Begitu pun Neza, dia tak sadar kalau dia masih mengangkat tangan kanannya itu. Mereka berdua diam membisu untuk beberapa detik, bagaikan patung. Tapi mata mereka saling berpandangan.

“Ehem…” Halin yang ada di belakang Neza menyadarkan keduanya, Neza pun menurunkan tangannya.

“Pada kenapa nih???” kok pada diem kaya patung gitu sih….” Pancing Halin.

“Eh, halin…” Neza tersenyum.

“Kak, ni Neza katanya mau nengok kak Akbar” Halin memberi tahu kakaknya.

“Owh,.. makasih ya udah mau nengok..” kata Akbar dengan coolnya.

“Iya kak, sama-sama… gimana kak kabarnya?? Masih sakit??” tanya Neza antusias.

“Ya sekarang sih lumayan dari pada kemarin..” jawab Akbar.

“Oh,.. tangan yang keseleonya masih sakit ga??” tanya Neza lagi.

“Masih sih dikit, tapi udah bisa di gerakin” jawab Akbar lalu tersenyum.

Senyuman itu membuat hati Neza sedikit lega, “syukur deh kalo gitu.. kirain parah kak…” ucap Neza lalu tersenyum.

Mereka berdua pun mesem-mesem, bingung mau bicara apa lagi. Sementara itu mereka lupa kalau di dekat mereka ada Halin yang dari tadi jadi obat nyamuk mereka, “Ehem.. lupa nih disini ada Halin…” halin bersuara.

“Eh, Halin.. ngapain berdiri di situ?? Dari pada bengong mending bawain air minum kek, ni kan lagi ada tamu..” pinta Akbar.

“Yah, aku jadi pelayan deh…” gerutu Halin.

“Duh jadi ngerepotin nih..” Neza tampak salting.

“ga apa-apa kok… dia sih udah biasa…” Akbar menyindir Halin.

“Duduk yuk..” ajak Akbar menyuruh Neza duduk di sofa ruang keluarga.

“Kak, maaf nih Neza ga bawa apa-apa.. soalnya ngedadak sih,.. jadi makin ga enak nih..” ucap Neza.

“gak apa-apa lagi… itung-itung kamu main ke sini” ucap Akbar ramah.

Neza duduk bersebelahan dengan Akbar. Saat ini hati Neza deg-degan karena berada dekat dengan Akbar setelah beberapa hati tak bertemu. Setelah berbincang-bincang dengan Akbar dan Halin, Neza pun pamit pulang.

Keesokan harinya di kelas Neza, “Nez, kemaren kamu kemana kok buru-buru gitu sih??” tanya Deta.

“Oh, kemaren aku ke rumah Halin, nengok kak Akbar” ucap Neza.

“Oh, jadi kemaren ke rumah halin nengok kak Akbar… emang kak Akbar sakit apa??” Tari berkata dalam hati.

“Emang kak Akbar kenapa Nez??” tanya Deta.

“Beberapa hari yang lalu kak Akbar ke serempet mobil.. makanya gak masuk sekolah..”jelas Neza.

“Hah?? Keserempet mobil?? Trus gimana keadaannya?? Parah gak??” Tari tampak khawatir.

“Loh kok Tari sebegitu khawatirnya sih?? Ah, Neza.. kamu jangan mikir macem-macem deh…” celetuk Neza dalam hati.

“Ya Alhamdulillah dia baik-baik aja… Cuma tangannya doank keseleo..” jelas Neza.

“Owh,… syukur deh..” ucap Tari.

“Ups, tadi pertanyaan aku berlebihan gak sih?? kok aku jadi khawatirin kak Akbar sih??ah, aku gak mungkin suka ma dia, paling ni Cuma rasa simpati aja.. jangan mikir macem-macem deh Tari…” kata Tari dalam hati.

Di pinggir lapangan basket, Adnan melihat Akbar sedang berjalan dengan temannya Irvan.

“Oh, itu tuh kak Akbar yang kemaren Neza jenguk. Apa benar ya Neza suka ma cowok itu?? Ah, ngapain gue pikirin tu cowok?? Gue kan sukanya ma Neza, bukan tu cowok..” kata Adnan dalam hati sambil melihat Akbar yang sedang berjalan.

Sementara itu, dari dalam perpustakaan Deta sedang mengawasi Adnan. Cewek berambut pendek itu sangat mengagumi Adnan karena dia adalah sosok yang Deta dambakan. Adnan memiliki sikap kepemimpinan dan kepedulian pada orang-orang disekitarnya. Maka dari itu Adnan di pilih menjadi KM di kelasnya.

“Hm,… Adnan.. Adnan.. coba aja kamu tahu kalau sebenarnya aku suka ma kamu.. tapi aku bingung gimana cara aku nyampeinnya ke kamu..” dalam hati Deta berkata, sambil terus memandang Adnan yang sedang duduk di pinggir lapangan basket.

Sementara Neza sedang memilih buku di perpustakaan, Tari yang juga ada di situ mendekati Deta yang sedang memandang ke arah lapangan basket. Saat Tari menengok ke lapangan basket Akbar tengah duduk di salah satu sisi lapangan basket dan berkumpul bersama teman-temannya yang lain.

“Hm,.. kak Akbar… cakep banget sih… duh, kok aku jadi ngelihatin kak Akbar mulu sih?? Apa beneran ya aku suka ma dia?? Tapi kan Neza juga suka ma kak Akbar… duh, jangan sampe deh persahabatan aku hancur Cuma gara-gara masalah kaya gini” ucap Tari sambil tetap memandangi Akbar.

“Hay guys….” Neza memanggil sahabatnya yang sedang mengintip ke arah lapangan basket dari jendela perpustakaan. Namun Deta dan Tari gak sadar kalo dari tadi Neza memanggilnya.

“Pada ngeliatin apaan sih??” celetuk Neza dalam hati, “Ah, aku kagetin aja deh..” ide jail Neza muncul.

“HAYO!!!” ucap Neza keras sembari menepuk kedua punggung sahabatnya, “Aah, Neza… kaget tahu..” protes Deta.

“Hehe.. sory donk… abis kalian sih asik banget ngelihat lapangan basket, da apaan sih?? Aku jadi pengen lihat..” Neza kemudian melihat ke arah lapangan basket di sana masih ada Akbar dan teman-temannya juga Adnan yang sedang ngobrol bersama teman-temannya.

“Loh, itu kan kak Akbar… cakep banget deh..” celetuk Neza, “Ngomong-ngomong tadi pada ngeliatin siapa hayo????” pancing Neza.

“Ngeliatin siapa?? Gak kok, aku Cuma ngeliatin lapangan basket doank…” Tari mencoba ngeles.

“Ah, masa sih???” Neza memancing Tari.

“Beneran deh.. emang mau ngeliatin siapa???” Tari balik bertanya.

“Hm,… siapa ya?? Mana ku tahu… eh, ta kamu tadi ngeliatin siapa hayo???” kali ini Neza bertanya pada Deta.

“Hm,.. ada deh..” Deta berusaha membuat Neza dan Tari penasaran.

“Ah, kalian pada gitu deh… kasih tahu donk kalo kalian punya gebetan atau pacar… masa aku doank sih yang curhat tentang gebetan aku?? Kalian juga donk…” protes Neza.

“Ehem!! Maaf ya de.. kalo ngobrol jangan di dalam perpustakan. Silahkan ngobrol di luar” suara itu muncul dari belakang mereka bertiga, suara itu adalah suara bu perpustakaan yang terkenal galak. Karena mereka bertiga gak mau terkena semprotan dari ibu perpustakaan, maka mereka bertiga memutuskan untuk segera keluar.

Mereka pun pindah ke taman sekolah. Untuk melanjutkan lagi obrolannya yang tadi, “Ayo donk.. kasih tahu aku.. siapa cowok yang kalian taksir…” pinta Neza pada kedua sahabatnya itu.

“Hm,… aku mau jujur ma kalian. Sebenarnya aku suka sama seorang cowok yang sudah gak asing lagi buat kalian” Deta mulai mengaku.

“siapa??” kompak Neza dan Tari.

“Hm,… Adnan..” jawab Deta dengan tersipu malu.

“Oh, kamu suka ma Adnan… pantes aja kamu suka senyam-senyum ngeliatin dia..ckckck…” celetuk Tari.

“Wah, gak nyangka deh… pantesan aja kamu semangat kalo di kelas.. cie cieeeeee satu kelas nih..” canda Neza.

“Nah, tadi kan aku udah ngaku tuh… sekarang giliran kamu Tar..” Deta menunjuk Tari.

“Ayo tar, ngaku aja siapa??” tanya Neza.

“Duh,. Gimana jawabnya ya?? Aku kan suka ma kak Akbar. kalo aku ngaku yang ada

Neza bisa musuhan ma aku.. gimana ya??” dalam hati Tari bingung.

“Hm… kalo aku… belum punya kecengan..” jawab Tari dengan pelan.

“Ooooh, jangan gitu lah…” Neza menepuk bahu Tari.

“Nanti juga ada kok.. tenang aja.. cowok di sekolah ini masih banyak kok..” Deta memberi semangat.

Bel masuk pun berbunyi, mereka memasuki kelasnya masing-masing. Dan larut dengan kesibukannya masing-masing.

[malam hari, di rumah Akbar]

Akbar duduk termenung di teras depan rumahnya. Lelaki berhidung mancung itu sedang menatap bulan yang ada di atas sana. Biasanya di saat-saat seperti ini banyak ide-ide untuk dia jadikan lagu buat mengisi karya di ekskul sastra yang ia ikuti, baik berupa lagu mau pun puisi. Tapi kali ini dia bukan sedang mencari inspirasi, melainkan sedang memikirkan seseorang yang kini ada dalam hatinya.

Halin yang melihat kakaknya sedang menyendiri menghampirinya, “Kak Akbar..” Halin mencoba memanggil Akbar.

“Eh apa lin??” tanya Akbar begitu melihat Halin yang ada di belakangnya, “sini duduk” ajak Akbar.

Halin pun duduk di samping kakaknya, “Kak lagi ngapain sih??” tanya Halin penasaran.

“Hm,.. lagi mikirin sesuatu” jawab Akbar singkat.

“Ya apa yang dipikirinnya??” tanya Halin lagi.

“Mau tau aja deh, ni urusan orang dewasa.. anak kecil ga usah ikut campur” kata Akbar sambil mengusap kepala Halin.

“Ah, kakak.. aku juga kan udah besar.. udah SMA loh.. masa mau dianggap anak kecil sih??” gerutu Halin.

“Hahaha..” Akbar hanya tertawa.

“Eh, kak.. ngomong-ngomong nih kalo ada cewe yang suka ma kakak gimana?” celetuk Halin.

“Hah??! Suka ma kakak? Hm,.. tergantung tu cewe kaya gimana dulu..” jawab Akbar sambil menatap ke atas.

“Maksudnya???” tanya Halin gak ngerti.

“Ya maksudnya tu cewe sukanya kaya gimana dulu?? Terus apa bener sungguh-sungguh ga??” ucap Akbar.

“Owh,… gitu ya kak..” kata Halin sembari mengangguk-anggukan kepalanya.

“Emang ada apaan sih nanya kaya gitu??” Akbar rada penasaran.

“Hm,.. gini loh kak.. temen Halin ada yang suka ma kakak… tapi dia malu untuk ngomongnya..” Halin memberi info pada Akbar.

“Hah?!! Temen kamu?? Siapa?” tanya Akbar penasaran.

“Hm,.. Neza kak..” celetuk Halin.

“Hah??? Neza???... jadi beneran dia suka ma aku? Pantes aja dia suka ngeliatin aku terus.. udah gitu selalu senyum kalo ketemu aku… apa bener gitu??” Akbar cukup kaget karena tahu Neza suka padanya.

“Kak?? Kok malah diam sih??” Halin menyenggol Akbar.

“Eh, iya lin.. tadi kamu bilang apa?? Neza suka ma kakak??” Akbar meminta Halin mengulang perkataannya tadi.

“Ya kak, Neza suka ma kakak.. ngerti??” tanya Halin kemudian.

“Hm,.. yayaya” Akbar mengangguk-anggukan kepalanya.

“Truss kak??” tanya Halin lagi.

“Trus apaan??” Akbar pura-pura bego.

“Ya trus kakak suka gak ma Neza??” kali ini Halin bertanya dengan sedikit memaksa.

“Owh,.. itu… hm… ada deh…” Akbar membuat Halin penasaran.

“Ah, kakak suka gitu deh… klo jawabnya ada deh berarti ada kemungkinan dong…” celetuk Halin.

“Yah, bisa iya bisa enggak sih..” kata Akbar sambil menaikan kedua alisnya.

“Hm,.. ya udah deh… tu sih gimana hati kakak aja.. Halin hanya ngasih saran, Neza tu anaknya baik loh…” celetuk Halin kemudian pergi meninggalkan Akbar.

Akbar masih duduk di teras rumahnya, kali ini di tersenyum. Tampaknya dia bahagia mendengar kabar bahwa Neza suka padanya. Kini hati Akbar terasa menemukan secerca cahaya dikegelapan malam.