Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu/Pagi yang Indah Untuk Jiwa yang Ceria

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu.jpeg
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu
Oleh:
Tisa Nuraini
Daftar isi:

yang Ceria


Sunting daftar isi

Waktu telah menunjukan jam setengah tujuh pagi. Neza sudah bangun dari satu jam yang lalu. Bahkan Neza sudah mandi dan terlihat cantik. Pagi ini Neza semangat karena akan membangunkan pangeran hatinya yang kini sedang tidur di kamar tamu di rumahnya.

TOK-TOK-TOK!!!

Neza mengetuk pintu kamar Akbar, namun tak ada respon dari dalam. Saat Neza mencoba membuka pintu kamar itu, ternyata pintunya gak dikunci. Neza pun langsung masuk. Ternyata Akbar masih tertidur pulas. Mungkin dia kecapean dari kemaren. Neza jadi gak tega buat ngebangunin Akbar.

Neza malah asik memandang Akbar yang sedang tertidur. Wajah Akbar terlihat damai. Tiba-tiba muncul lah ide jail Neza. Dia pun bergegas ke kamarnya untuk mengambil sesuatu. Ya, Neza mengambil kamera digitalnya untuk memotret Akbar yang sedang tertidur. Tidak hanya itu, Neza juga foto bareng Akbar yang sedang tidur. Akhirnya Neza mendapatkan beberapa foto lucu yang berhasil dia dapatkan.

Saat Neza mau keluar dari kamar tamu, ternyata Akbar tengah terbangun. Dan saat bangun, Akbar melihat sosok Neza di dekat pintu kamar.

“Eh Nez, pagi…” sapa Akbar.

“Pagi kak…eh udah bangun…”

“Kok kamu ada di situ sih?”tanya Akbar sambil berusaha berdiri dari tempat tidurnya.

“Kan tadinya mau ngebangunin kakak. Tapi kak Akbar kayanya lagi nyenyak tidurnya. Jadi gak enak ngebanguninnya.” Jelas Neza.

“Owh,.. jam berapa sih Nez??” tanya Akbar sambil mengucek sebelah matanya.

“Jam setengah tujuh kak..”

“Hah??! Setengah tujuh?? Duh, kakak mau pulang dulu ya..” Akbar segera mengambil kunci motornya yang semalam ia letakan di atas meja.

“Ya kak, ga ikut sarapan dulu??” tanya Neza.

“Oh gak usah.. makasih”

“Mari Neza anter keluar” Neza pun mengajak Akbar ke luar rumahnya.

Akbar segera menaiki motornya dan menyalakan mesin motornya. Sebelum pergi Akbar mengucapkan terima kasih pada Neza, “Nez, thanks ya.. maaf udah ngerepotin” Akbar tersenyum.

“Ya kak ga apa-apa…” Neza pun tersenyum. Padahal dalam hati Neza sedikit menggerutu, “Huh, emang ngerepotin.. tapi untung aja kak Akbar. kalo kakak yang lain sih aku ogah repot-repotan segala..”

Lelaki berhidung mancung itu pun pergi dan menghilang di belokan kompleks deket rumah Neza. Tak jauh dari Neza, ada seseorang yang memergoki Akbar yang keluar dari rumah Neza. Orang itu tak lain adalah Tari, teman Neza yang kebetulan sedang jogging.

“Hah???! Itu tadi kan kak Akbar.. ngapain coba dia keluar dari rumah Neza pagi-pagi gini?? Wah, jangan-jangan ada apa-apanya nih…” Tari melambatkan langkahnya, dan setelah Neza masuk ke dalam rumahnya dia pun melanjutkan joggingnya tadi.

Sementara Akbar yang baru nyampe rumahnya langsung mendapat pertanyaan dari Halin, “Kak kok baru pulang sih??” tanya Halin sambil menyirami tanaman di depan rumahnya.

“Ya nih, semalem nginep di rumah temen. Pulangnya kemalaman sih.” Jawab Akbar sambil mematikan mesin motornya.

“Kak, tu pake jaket siapa??” Halin mengerutkan dahinya bertanda dia sedang heran.

“Oh ni jaket temen.. semalem kan ujan, jadi jaket kakak basah, trus di pinjemin deh ma temen kakak” Akbar kemudian membuka jaket Neza yang ia pakai.

“Eh, tapi perasaan jaket itu pernah Halin liat deh.. yang siapa ya?” Halin meletakkan jari telunjuknya di keningnya.

“Ya temen kakak lah…”

“Eh kak, belum mandi ya…”wajah jail Halin mulai terlihat.

“Kok tau sih??”

“Ya iyalah… muka kucel gitu pasti lom mandi.. nih mau Halin mandiin…” kemudian Halin menyemprotkan air dari selang ke arah Akbar.

“Eh, kamu ya… udah ah udah…” Akbar kemudian masuk ke dalam rumah.

Setelah mandi Akbar sarapan di ruang makan. Ibu Akbar kemudian mendekati Akbar, “bar, semalem kemana kok ga pulang??” tanya ibu Akbar.

“Eh, semalem nginep di rumah temen bu..” jawab Akbar sopan.

“Oh, untung kamu cowo.. klo cewe udah ibu marahin loh” ibu Akbar kemudian menepuk bahu Akbar.

Akbar mengernyit, “Hah??! Emang sejak kapan aku jadi cewek???” kata Akbar dalam hati.

“Ah ibu ada-ada aja…” Akbar pun tersenyum sambil menggelengkan kepala.

Ibu Akbar kemudian beranjak dari Akbar. lalu Halin pun datang, “Kak, ngomong-ngomong semalem kakak kan jalan ma Neza..”

“Iya, trus…”

“Ya trus gimana tuh???” Halin penasaran.

“Ya…. Gitu deh…”

“Ih cerita donk….” Paksa Halin.

“Ya intinya sih sukses lah….” Akbar lalu memasukkan sepotong roti ke mulutnya.

“Ah, kakak.. gitu deh…”

Hari ini tampaknya Akbar dan Neza terlihat bahagia. Mungkin karena kemaren mereka bisa melewati hari bersama-sama.