Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu/Jangan GR Dulu

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu.jpeg
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu
Oleh:
Tisa Nuraini
Daftar isi:


Sunting daftar isi

Neza melangkah kan kakinya ke arah kelasnya. Dia tampak berseri-seri. Dari raut wajahnya terlihat kalau dia sedang bahagia. Sedangkan Akbar yang datang dari tempat parkiran juga sedang menuju kelasnya. Mereka berdua berpapasan di dekat lapangan upacara. Akbar tersenyum ke Neza, dan Neza pun membalas senyum Akbar. Mereka berdua beranjak ke kelasnya masing-masing.

Saat di depan kelas Neza melihat Deta yang tampaknya sedang mengutak-atik laptopnya, “Kenapa ta?” tanya Neza yang langsung duduk di sebelah Deta.

“Oh, ga kenapa-kenapa.. ni lagi browsing aja..” jawab Deta sambil tetap fokus ke layar laptopnya.

“Eh, ta tau ga Tari kemana?? Tasnya ada tapi orangnya kok ga ada??” Neza heran.

“Oh, katanya sih mau ke kelas putri dulu.. mau ngambil apa… gitu” ucap Deta.

“Hm,…” Neza meletakkan tasnya di atas meja, “Eh tau ga ta, waktu malam minggu aku jalan ma siapa coba????” Neza melanjutkan obrolannya.

“Ma siapa gitu??” Deta rada penasaran.

“Ma pangeran aku donk….” Jawab Neza happy.

“Hah???! Pangeran??? Maksudnya kak Akbar?” akhirnya Deta memalingkan muka ke arah Neza untuk beberapa detik.

“Sssttt, jangan kenceng-kenceng donk ngomongnya… ntar kedengeran orang loh…” pinta Neza sambil meletakan jari telunjuknya di bibirnya.

“Emang bener ma kak Akbar?? kok bisa??” kali ini Deta merendahkan volume suaranya.

“Iya, beneran… aku juga ga nyangka bisa kaya gitu..” kata Neza. Lalu Neza pun bercerita tentang pengalamannya di malam minggu kemarin.

“Wah… berarti tu first date kamu donk… nonton bareng, makan bareng trus boncengan gitu lagi.. pengen donk….” Ucap Deta dengan mupeng (muka pengen).

Kemudian datanglah Tari, “Tar kemana aja nih??” tanya Neza begitu melihat Tari.

“Barusan dari kelas putri, ngembaliin jaketnya..” ucap gadis berambut panjang itu.

“Jaket??? Duh, aku jadi keingetan deh…” Neza menepuk jidatnya.

“Inget apaan Nez??” tanya Tari.

“Jaket kak Akbar kan ada di aku…”

“Hah, kok bisa???” tanya Deta dan Tari kompak.

“Ya kan waktu malam minggu ujan, trus jaketnya basah.. ya aku tuker deh majaket aku yang kering…” kata Neza.

“Owh,… btw, kok kemarin aku liat kak Akbar keluar ma kamu dari rumah kamu pagi-pagi, da apaan sih??” tanya Tari sedikit sinis.

“Hah??! Ngapain lagi tuh pagi-pagi udah ada kak Akbar di rumah kamu??” Deta bingung.

“Hm,.. itu…itu…” Neza tampak bingung melanjutkan kata-katanya.

“Duh, kasih tahu gak ya??? Tapi takutnya mereka mikirnya macem-macem… ah, tapi kan mereka sahabat baik aku…” Neza bimbang dalam hati.

“Itu apa??” Deta gadis kurus itu tampak penasaran.

“Itu karena waktu malemnya dia nginep di rumah aku…” jawab Neza dengan suara pelan.

“Apa Nez???!!!!” kompak Deta dan Tari.

“Sssttt,.. jangan teriak gitu donk…” pinta Neza sambil meletakkan telunjuknya di depan bibirnya.

“Loh kok bisa sih??” tanya Tari dengan rada emosinya.

“Loh kok si Tari sewot gitu sih??” Neza berbicara dalam hati.

“Ntar aja deh nyeritanya. Udah mauk nih… tu bu Nani udah di depan pintu” ucap Neza sembari menunjuk ke arah pintu.

“Pagi anak-anak…” sapa bu Nani, guru kimia Neza.

“Pagi bu…” kompak teman sekelas Neza semua.

Mereka pun mulai mengikuti pelajaran dengan tenang. Akbar pun sama dengan Neza, sedang belajar di kelasnya. Sementara itu, di kelas Halin sedang pelajaran kosong. Anak-anak di kelas Halin sedang sibuk dengan aktivitasnya masing-masing. Ada yang lagi mengerjakan PR, mendengarkan musik becanda, ngerumpi, bahkan ke kantin untuk makan. Sedangkan Halin masih di tempat duduknya bersama April. Halin sedang menceritakan tentang kakaknya yang tampaknya mulai ada titik terang dengan Neza.

Sebagai pendengar yang baik, April begitu antusias mendengarkan Halin, “Ya kayaknya sih sukses deh ril” ucap Halin.

“Tau dari mana gitu lin??” tanya April penasaran.

“Ya kak Akbar lah… dia bilang sih sukses.. tapi ga tahu tuh suksesnya gimana” ucap Halin sembari mengangkat kedua bahunya.

“Ngomong-ngomong kok kayanya kamu suka banget sih ngeliat kak Akbar ma Neza??” tanya April sembari membenarkan posisi duduknya.

“Ya gak tahu sih… pengen aja, abis klo si Neza jadian ma kak Akbar kayaknya cocok deh, lagian Neza tu lucu kok…” kata Halin sembari mengambil aqua botol di atas mejanya, “Oh iya, tahu gak sih waktu malam minggu kak Akbar gak pulang ke rumah, katanya sih nginep gitu di rumah temennya” kata Halin lalu meneguk air aqua botol itu.

“Hah, nginep?” tanya April, Halin menjawab dengan memberi anggukan.

“Jangan-jangan nginep di rumah si Neza lagi” celutuk April.

Halin hampir saja menyemprotkan air di mulutnya ke arah April, “Hah?? Kamu ngomong apa barusan??” tanya Halin setelah menelan air minum di mulutnya.

“Mungkin aja kan kak Akbar nginep di rumah Neza…. tapi itu sih Cuma nebak aja….” Kata April.

“Ya, tapi ngapain juga kak Akbar sampe nginep di rumah Neza? paling juga di rumah temennya..” ucap Halin.

Lalu mereka berdua pun melanjutkan obrolan ke topik lain. Sementara itu, di kelas Akbar kini sedang terjadi kekosongan guru, (maksudnya guru yang harusnya mengajar lagi gak ada).

Akbar pun memilih diam di depan kelas bersama Irvan. Lalu Akbar pun menceritakan tentang pengalamannya saat malam minggu dengan Neza. Juga tentang pengalamannya saat disuruh menginap di rumah Neza oleh papahnya Neza.

“Hah, serius lo?? Lo nginep di rumah tu cewe??” Irvan kaget.

“Sssstt, iya… jangan berisik donk…. Lagian gue tidurnya juga di kamar tamu kali..” jelas Akbar.

“Oh, kirain tidur bareng..” celetuk Irvan.

“Yeh, jangan ngomong sembarangan donk… gak mungkinlah kaya gitu.. yang ada gue diusir bokapnya kali…” kata Akbar.

Saat pulang sekolah seperti biasa, Neza menunggu angkot di depan gerbang sekolah. Sedangkan Tari dan Deta masih ada urusan masing-masing di sekolah. Jadi Neza harus pulang sendirian. Hari ini Neza akan pergi ke salon dengan kak Gina. Jadi Neza harus pulang lebih awal. Saat tengah menunggu angkot, Akbar dan Halin melewat depan Neza dengan naik motor. Akbar hanya tersenyum simpul, sedangkan Halin menyapa Neza “Hay Nez, duluan ya..” pamit Halin.

“Ya..” jawab Neza disertai dengan anggukan.

[di salon langganan keluarga Neza]
“Mba Neza pengen digimanain nih rambutnya” tanya seorang petugas salon yang udah kenal dengan Neza.

“Hm,… diapain ya mba??” Neza balik bertanya.

“Di smooth aja deh mba, kan rambutnya udah bagus nih..” anjur sang petugas sambil memegang-megang rambut Neza yang panjangnya sebahu itu.

“Ya lah mba… sip..” kata Neza sambil mengacungkan jempolnya.

“Nez, Nez…” panggil kak Gina.

“Apa kak??” Neza menengok.

“Tuh Akbar bukan??” kata kak Gina sambil menunjuk ke Arah luar salon.

“Mana kak??”

“Tuh, yang pake jaket item…” kata kak Gina.

“Iya kak, tapi tu cewe siapa??” tanya Neza.

“Mana ku tahu… emang dia udah punya cewe belum sih??” kak Gina menanya balik.

“Hm,… gak tahu sih kak… aku belum pernah nanya” jawab Neza dengan nada kecewa.

“Makanya, kalo suka ke orang tu tanya dulu dia udah ada yang punya belum..” kak Gina memberi nasihat.

Neza hanya diam.