Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu/Sehari Bersama

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Jump to navigation Jump to search
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu.jpeg
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu
Oleh:
Tisa Nuraini
Daftar isi:


Sunting daftar isi

Neza berhenti di depan gerbang sekolah. Sama dengan Akbar yang juga berdiri dekat gerbang sekolah.

“Kak, tumben ga naik motor??” tanya Neza.

“Owh, ya nih. Lagi males bawa motor” jawab Akbar singkat.

“Hm,… nungguin angkot juga ya kak?” tanya Neza lagi.

“Gak sih, lagi nungguin orang nih. Kamu lagi nunggu angkot?” tanya Akbar.

“Ya kak. Bay the way… boleh minta nomer hape gak?” tanya Neza.

“Ya, boleh-boleh aja… buat apa gitu?” tanya Akbar lagi.

“Yah, buat contak-contakan ma kakak. Kan kita satu ekskul. Yah ngejalin silaturahmi gitu, tapi kalo gak boleh juga ga apa-apa kok.” ucap Neza panjang lebar.

“Ya deh boleh..” ucap Akbar,lalu Neza memberikan ponselnya pada Akbar.

“Nih” kata Akbar sambil mengembalikan ponsel Neza.

“Thank’s ya kak..” ucap Neza dengan tersenyum.

“Eh, tu orang yang kakak tunggu udah dateng” kata Akbar pada Neza.

“Oh, kakak lagi nungguin Halin ya..” ucap Neza begitu Halin datang.

“Hay kak, eh ada Neza ya?” ucap Halin begitu melihat Neza.

“hay Lin..” sapa Neza.

“Hay juga…” Halin membalas sapaan Neza.

“Kak, ni aku punya dua tiket untuk nonton. Tadinya aku mau barengan ma si April, tapi dianya lagi sakit. Jadi ni buat kakak aja deh.” Kata Halin sembari memberikan tiket ke Akbar.

“Film apa emang??” tanya Akbar sambil melihat tiket.

“Film romantis kak” jawab Halin.

“Tapi kan ini ada dua. Ama siapa donk satu laginya?” tanya Akbar.

“Yah, ama siapa aja deh terserah atau ama kak Irvan tuh..” kata Halin sembari menunjuk Irvan yang datang dari arah lapangan basket.

“Hey cuy… “ sapa Irvan pada Akbar.

“Hay juga, eh brow mau nonton bareng gak ntar malem?? Gue punya dua tiket nih” Akbar berusaha mengajak Irvan.

“Ah, gila aja lo. Masa nonton berdua ma gue.. malam minggu tu enaknya ma pacar cuy.. pacar gue ntar mau di kemanain??” kata Irvan.

“Uh, dasar lo mentang-mentang punya pacar. Jadi gue ma siapa donk?” Akbar meminta saran pada Irvan.

“Ya udah, ma itu aja..” Irvan menunjuk Neza.

“Eh, iya kak ma Neza aja gih.” Ucap Halin.

“Ah, tapi kan baru kenal ma dia” kata Akbar.

“Ah, kakak gimana sih jadi cowo? Ngajak cewe aja kagak bisa. Payah” Halin memancing Akbar.

“Iya nih, payah lu” tambah Irvan.

“Ya udah deh kak. Aku yang ngajakin dia ya” kata Halin lalu beranjak mendekati Neza.

“Hay Nez, malam ni ada acara ga?” tanya Halin.

“Hay, gak ada sih.. napa gitu?” Neza kembali bertanya.

“Gini loh.. aku punya tiket nonton nih. Kamu mau gak nonton bareng?” tanya Halin.

“Filmnya apaan gitu?” tanya Neza.

“Film romantis. Mau gak?” tanya Halin lagi.

“Ya pengen donk, aku kan suka banget film romantis.. nontonnya bareng ma kamu??” tanya Neza.

“Ya nggak sama aku sih..” kata Halin sambil menggaruk kepalanya yang sama sekali gak gatal itu.

“Trus ma siapa donk?” tanya Neza penasaran.

“Ama kakak aku..” jawab Halin.

“Hah, ma kak Akbar?? Serius lo??? Pucuk dicinta ulam pun tiba nih..” Neza girang dalam hati.

“Oh, emang kak Akbar mau gitu?” tanya Neza dengan begonya.

“Ya iyalah mau…” kata Halin.

“Oke deh… sip! Jam berapa gitu?” tanya Neza.

“Mulainya sih jam delapan, tapi ntar kamu sms aja kak Akbar. Ntar dia jemput kamu kok” kata Halin lalu menepuk bahu Neza.

“Oke deh… “ ucap Neza sambil mengacungkan jempol tangannya.

“Udah dulu ya, kalo gitu aku mau pulang duluan ya…” Neza pamitan.

“Ya, hati-hati dijalan..” kata Halin.

Setelah itu Halin kembali pada kak Akbar dan kak Irvan. Sedangkan Neza sudah naik angkot duluan.

“Gimana Lin?” tanya Akbar.

“Ah, tu mah beres di tangan Halin..” kata Halin dengan bangganya.

“Trus?” tanya Akbar lagi.

“Ntar dia sms kakak and ngasih tau alamat rumahnya. Ntar kakak jemput dia paling jam setengah delapanan deh..” kata Neza.

“Qah cuy… hebat nih adik lo… beda ma kakaknya yang rada pemalu gitu deh..” Irvan ngeledek Akbar.

“Ah, lo suka mojokin gue deh.. udah ah pulang yuk Lin” ajak Akbar.

“Yuk ah… yang mau malam mingguan nih…” pancing Halin.

“Yuk brow, duluan ya!” pamit Akbar pada Irvan.

“Kak duluan..” Halin pun pamit pada Irvan.

“yoyoy” Irvan melambaikan tangan pada mereka berdua.

Neza tiba di rumahnya. Ia segera masuk ke kamarnya dan menghempaskan tubuhnya di atas tempat tidur. Dia menatap langit-langit kamarnya untuk beberapa saat. Lalu menatap jam yang ada di dekat tempat tidurnya. Neza menghembuskan nafasnya, “huft….” Tak berapa lama kemudian kak Gina mengetok pintu kamar Neza.

TOK-TOK-TOK..

“Ya siapa???” teriak Neza sambil berusaha bangun dari tempat tidurnya.

“Hi kakak Nez..” ucap kak Gina dari balik pintu.

“Ya masuk aja kak.” Neza rada mengeraskan suaranya.

Gina pun masuk kamar Neza, lalu duduk di samping Neza yang sedang duduk di atas tempat tidurnya.

“Ada apa kak?” tanya Neza.

“Gak kenapa-kenapa kok… eh, btw sekarang ni malam minggu kan…” kata kak Gina sambil menaikkan kakinya ke atas tempat tidur Neza.

“Ya kak, terussss??” tanya Neza.

“Gimana nih, udah punya planing belom?” tanya kak Gina.

“Owh,. Itu sih gampang… Neza udah punya planing buat malam ini” dengan antusias Neza bercerita tentang pengalamannya tadi di sekolah. Lalu dia juga menceritakan kalo dia akan pergi kencan dengan Akbar malam ini.

“Ih waw… sumpe lo???” tanya kak Gina tak percaya.

“Ya iyalah… masa Neza boong sih..” kata Neza lalu mengambil poselnya dari saku celananya.

“Nih, Neza mau sms kak Akbar dulu nih..” sambil memencet tombol ponselnya.

From : 085185158015
Hay kak… ni ma Neza, mw jmput jm brp nih??

Akbar membuka ponselnya dan membaca sms dari Neza, “owh, ini nomernya Neza..”.

To : Neza
Hay jga… sktr jm stngh 8 deh… o’y alamat rmh kmu dmn??

From : Neza
D kom. Perum indah blok 4 no.6 b..

To : Neza
Hm,.. dkt rmh’y rony ya??

From : Neza
Ya kak, dkt rmh’y kak rony..

To : Neza
Sip deh…

From : Neza
Okey.. ditunggu ya..

Setelah smsan dengan Akbar, Neza berjalan menuju kamar mandi.

“Eh, mau kemana??” tanya kak Gina kemudian berdiri dari tempat tidur.

“Ya mau mandi donk kak, kan bentar lagi pangeran aku mau ngejemput…” kata Neza sembari berjalan menuju kamar mandi.

“Yah, ya udah deh..” kak Gina keluar dari kamar Neza.

Neza pun siap-siap untuk pergi bersama Akbar. Perasaannya saat ini gak karuan, karena ini kali pertama Neza keluar malam berdua dengan cowok. Untung saja ibu Neza mengizinkan Neza keluar.

Sekitar jam setengah delapan Neza telah siap. Dia menggunakan jeans dan kaos warna coklat, warna kesukaannya. Tak lupa ia membawa sweter berwarna abu favoritnya. Neza pun menuju ruang tengah, dimana ayah, ibu dan kakak serta adik Neza sedang berkumpul.

Neza berjalan menghampiri ibunya, “mam, gimana nih??” tanya Neza sembari memutarkan badannya.

“Uh, anak mama yang satu ini cantik banget sih…” ucap ibu Neza.

“Mau kemana sih kak..?” tanya Raga adik Neza.

“Itu tuh… mau nonton bareng pangerannya..”sindir Gina.

“Ah, kakak iri aja deh… pengen ya…” pancing Neza.

“Ih, apaan sih… kakak juga bentar lagi mau dijemput kok..” Gina gak mau kalah.

“Dijemput siapa kak??” tanya Raga.

“Tukang ojeg ya…” sindir Neza.

“Ah, dasar ya kamu..” kata Gina.

Lalu tiba-tiba terdengar suara orang mengetuk pintu depan, “siapa tuh?” tanya papah Neza.

“Kayaknya itu temen Neza deh.. biar Neza aja deh yang buka pintu” kata Neza lalu menuju pintu depan.

Saat Neza membuka pintu Akbar tengah ada di teras luar. Neza pun menyapa akbar, “hay kak… “

“Hay juga… yuk berangkat??!” ajak Akbar.

“Ya kak, eh bentar dulu ya. Mau pamit ma bokap nyokap dulu..” kata Neza ramah.

“Oh, ya silahkan…” Akbar tersenyum.

Setelah Neza dan Akbar pamit pada keluarga Neza, mereka berdua pun berangkat menuju bioskop dengan naik motor Thunder Akbar. Saat keluar dari kompleks Neza, Akbar mengencangkan laju morotnya.

“Nez, pegangan ya…” pinta Akbar lalu menarik gas.

Neza pun hanya menurut dengan memegang pinggang Akbar. Motor Thunder itu pun melaju dengan kencang.

Sampailah Neza dan Akbar di tempat tujuan, mereka pun masuk ke dalam bioslop dan larut dalam suasana film yang romantis. Tanpa disengaja Akbar menyentuh tangan Neza. Neza yang sadar kalau tadi tangan Akbar menyentuh tangannya jadi memandang Akbar.

“Ngelihat kak Akbar dari pinggir keren banget… apalagi ngelihatnya deket banget lagi.. hm,… senengnya bisa deket ma kak Akbar” kata Neza dalam hati.

Lalu memalingkan lagi wajahnya ke arah layar besar yang ada di depannya. Kali ini Akbar yang memandang Neza dari samping.

“Hm,.. gak nyangka.. gue bisa juga ya jalan ma cewe ini… baru aja kenalan sebulan lebih yang lalu. Eh sekarang udah jalan bareng.. eh, cantik juga ya kalo dari pinggir liat ni anak..” kata Akbar.

Lalu Akbar pun kembali memfokuskan diri menonton film yang ada di hadapannya itu. Gak kerasa sudah satu setengah jam berlalu film itu pun habis. Setelah selesai dari menonton film mereka berdua pun keluar dari gedung bioskop itu. Saat di luar ternyata sedang turun hujan. Jadi Neza dan Akbar gak bisa langsung pulang begitu saja, karena nanti mereka akan kehujanan.

“duh, hujan ni kak..” kata Neza pada Akbar yang berjalan di sampingnya. “iya, deras lagi. Kayanya ga mungkin pulang deh ujan gini.. nunggu sampe ujannya reda dulu ya..” kata Akbar pada Neza. Mereka pun mencari tempat yang aman biar gak terkena air hujan. Mereka memilih berteduh di loby bioskop bagian luarnya. Suasana di loby itu rada remang-remang. Sekitar 15 menit mereka berteduh di sana. Namun hujan tak kunjung reda. Neza pun mulai merasa kedinginan.

Mereka berdua pun mencoba menghangatkan suasana dengan bercanda. Akbar memberikan Neza tebak-tebakan lucu, Neza pun memberikan Akbar tebak-tebakan yang tak kalah membuat perut mereka terkocok-kocok. Mereka berdua pun larut dalam canda tawa untuk beberapa saat.

“Hm… apa lagi ya Nez??” tanya Akbar sambil tertawa.

“Apa ya kak?? Tebakannya kayanya udah abis deh… tapi ujannya masih deras nih…” Neza memasukkan tangannya ke dalam sweeternya.

“Ngapain ya biar ada kerjaan?” kali ini Akbar bertanya sambil menatap wajah Neza.

“Hm… ngapain ya??” mereka berdua pun melihat ke arah depan mereka. Lalu ada sepasang muda-mudi yang tampaknya sepasang kekasih sedang jalan berdua dengan mesranya. Pasangan itu lalu berhenti di depan Neza dan Akbar dan membelakangi mereka. Sang cowo lalu memegang pinggang sang cewe mesra. Tiba-tiba sang cowo mencium sang cewe di depan Neza dan Akbar. Pasangan kekasih itu pun tahu kalau di dekat mereka ada Neza dan Akbar yang sedang melihat mereka. Pasangan itu pun pergi dengan watados (wajah tanpa dosa).

Sementara itu, Neza dan Akbar masih bengong melihat kejadian barusan. Suasana menjadi kaku. Neza menjadi malu bertanya pada Akbar. Begitu pun Akbar yang tampak canggung bersama Neza.

Tak beberapa lama, Neza pun melirik ke Akbar dan Akbar juga melirik Neza. Tampaknya Neza malu untuk memulai pembicaraan. Tapi Akbar berinisiatif untuk memulai bicara pada Neza. Walau pun dengan nada yang terbata-bata. “Nez,. Umh….” Akbar memulai pembicaraan kembali. “Ya kak..” Neza lalu memandang Akbar yang juga sedang memandangnya. “Umh,… kamu…kamu..” kata Akbar dengan terbata-bata. “Kamu kenapa kak?” Neza jadi penasaran Akbar mau bilang apa. “Kamu…. Udah… udah…” Akbar tampak grogi. “Udah apa kak?” Neza makin penasaran.

“Wah, jangan-jangan kak Akbar mau nanya kalo aku udah punya cowo ato belum deh…. Atau mungkin kak Akbar mau nanya aku udah pernah ciuman belum??? Duh, mau nanya apaan sih??? Bikin aku penasarean aja deh..” kata Neza dalam hati.

“Hm,… kamu udah makan belum??” Akhirnya Akbar berkata dengan lancar.

“Oooooh… kirain mau nanya apaan.. belum ni kak.. mana dingin lagi, jadi laper nih.. kakak udah makan belum?” Neza mulai mencoba menetralkan kembali suasana.

“Belum sih,. Gimana klo kita makan dulu yuk?” ajak Akbar.

“Hm,.. boleh-boleh… makan dimana kak?” tanya Neza.

“Gimana klo makan nasgor di cafe itu aja?? Enak loh nasgornya..” sembari menunjukan jarinya ke arah café.

“Hm,… boleh tuh.. tapi kan mesti nyebrang kak.. masa mau ujan-ujanan?” kata Neza.

“Ya ga apa-apa deh.. pake ini aja..” kata Akbar sambil membuka jaketnya.

“Sini, ngedeket biar ga kehujanan..” ajak Akbar pada Neza.

“Ya kak” Neza pun mendekati Akbar. mereka berdua menyembangi jalanan yang ditiruni hujan lebat dengan menggunakan jaket Akbar. Akbar memayungi Neza dengan jaketnya. Untuk beberapa saat mereka berdua berjalan sangat dekat. Sampailah mereka berdua di tempat tujuan itu. Dan mereka tertawa karena mereka bisa melewati jalanan itu.

“Yuk Nez masuk..” ajak Akbar kemudian.

“Ayo…” Neza tersenyum.

Mereka berdua pun masuk dan memesan makanan. Mereka pun makan dengan lahapnya, mungkin karena mereka berdua kelaparan. Setelah mereka selesai makan, hujan pun berhenti dan mereka berdua memutuskan untuk pulang.

“Kak, ujannya udah reda tuh… pulang yuk??” ajak Neza.

“Yuk pulang..” kata Akbar.

Mereka berdua pun keluar dari kafe itu lalu menuju tempat parkiran. Mereka pun naik motor dan pulang menuju rumah Neza.

Sampailah mereka di depan rumah Neza. Jam sudah menunjukkan pukul 21.57 wib. Kompleks rumah Neza mulai tampak sepi, dan suasana pun semakin dingin. Neza turun dari motor Akbar.

“Kak coba lihat deh sekarang jam berapa” tanya Neza saat turun dari motor.

“Hm,.. jam 21.57..” jawab Akbar sambil melihat jam tangannya. “tahu gak kak, kata papah Neza kalo ada cowo nganterin cewe pulang sebelum jam 10 malem tu tandanya cowo itu cowo bak-baik…” Neza tersipu malu.

Akbar mengerungkan dahi, “hah?” bengong.

“Oh ya kak… makasih ya udah mau nonton bareng Neza”

“ya Nez, sama-sama…” kata Akbar lalu memegang perutnya. Tampaknya Akbar sakit perut.

“Kak kenapa?” tanya Neza.

“Ini loh.. kakak boleh numpang ngising ga??” kata Akbar dengan sedikit malu.

“Hah??!! Numpang kissing??” Neza kaget.

“Bukan kissing, tapi ngising.. tau kan artinya?? Bahasa sunda..” kata Akbar.

“Owh,… ngising.. maksudnya BAB??” tanya Neza dengan begonya.

“Iya nih,… udah kebelet” kata Akbar sambil memegangi perutnya.

“Ya udah masuk yuk..” ajak Neza.

Mereka berdua pun masuk ke dalam rumah, “assalamu alaikum…” ucap Neza dan Akbar.

“Waalaikum salam…” kata keluarga Neza.

“Pah, ni temen Neza mau numpang ke belakang dulu ya..”

“Ya ya..” papah Neza sambil menganggukkan kepala.

“Permisi om…” ucap Akbar sopan.

Neza pun mengantar Akbar ke kamar mandi, “kak ini kamar mandinya”.

“Ya, nitip jaket donk…” Akbar memberikan jaketnya ke Neza.

“Ya kak..”

Akbar masuk ke dalam kamar mandi dan melakukan defekasi. Sementara Neza masuk ke kamarnya dan mengganti baju, karena bajunya basah.

“Hm,.. cape sangat… kak Akbar ada-ada aja deh pake acara numpang defekasi malam-malam gini… duh, tu jaketnya basah lagi.. ntar masuk angin deh…” Neza ngomong sendiri di kamarnya. Lalu kak Gina menerobos masuk ke kamar Neza, “eh, kakak… masuk gak ngetok pintu dulu..” gerutu Neza.

“Eh, sory non… tu siapa??” tanya Gina.

“Yang lagi di kamar mandi?? Tu kak Akbar..” jawab Neza santai.

“loh, kok malam-malam gini da di rumah kita sih?? Ngapain?” kak Gina penasaran.

“Itu loh kak… dia pengen defekasi.. katanya kebelet… kayanya sih gara-gara tadi makan sambelnya kebanyakan deh..”

“Owh,.. tu cowo baru kenal juga udah numpang defekasi di rumah orang segala lagi..” kata Gina lalu keluar dari kamar Neza. Neza pun keluar dari kamar menuju ruang keluarga. Dimana papah dan mamah Neza sedang menonton TV. Neza ikut bergabung nonton TV. Kemudian Akbar datang dan langsung menyapa papah Neza, “malam om…” sapa Akbar sopan. Papah Neza hanya menganggukan kepala.

“Eh, kak udah…” ucap Neza.

“Iya, mau pulang nih udah malem malem..” kata Akbar.

“Nih kak, pake jaket Neza biar ga masuk angin. Kan dingin.. jaket kakak tadi basah..” Neza memberikan jaketnya pada Akbar.

“Ya, thanks ya…” kata Akbar.

“Eh, jam segini mau pulang??” tanya papah Neza.

“Iya om, udah malem banget..”

“Tapi kan di luar lagi gerimis… nanti sakit lagi hujan-hujanan.. dari pada nunggu mending temenin main catur..” ajak papah Neza.

“Hm,.. ya om boleh tuh… mau main dimana?” akbar menyetujui.

“Di teras samping aja yuk…” ajak papah Neza. Akbar pun mengikuti papah Neza dari belakang.

Mereka berdua pun mulai bermain catur. Akbar dan papah Neza begitu serius tampaknya. Sedangkan Neza dan mamahnya menonton TV sambil ngerumpi, “mah, kok papah malah ngajakin kak Akbar main catur sih??” “yeh, kan kamu tau di luar lagi gerimis.. lagian papah kamu emang lagi butuh temen untuk main catur deh..” canda mamah Neza. Tak terasa waktu telah menunjukan jam 23.25 wib. Neza pun menghampiri papah dan Akbar yang tengah main catur, “pah… udah malam nih.. gerimisnya udah Berhenti tuh… kak Akbar kan harus pulang.. ya gak kak??” kata Neza.

“Ya ni om, udah malem..” kata Akbar ke papah Neza dengan sopan.

“Masa sih mau pulang malem-malem gini? Lagian diluar kan dingin abis hujan..” kata papah Neza sambil memindahkan caturnya.

“Ya mau gimana lagi ya om… emang harus pulang sih om” Akbar jadi gak enak sama papahnya Neza.

“Ya udah, dari pada kamu kedinginan pulang naik motor, mending nginep aja di sini… lagian rumah kamu lumayan jauh kan??” tanya papah Neza kemudian.

“Hah, nginep?? Serius pah?” tanya Neza kaget.

“Yah, biasa donk Nez,.. lagian kamar tamu tu nganggur..” kata papah Neza.

“Duh, jadi gak enak nih om.. udah ngerepotin..” Akbar tampak canggung.

“Ah, ga perlu gitu… dari pada ntar kamu sakitkan?? Udah sekarang istiraha aja di kamar tamu.. jangan lupa kasih tau orang tua kamu klo kamu nginep di sini..” kata papah Neza lalu pergi meninggalkan Neza dan Akbar.

“Duh kak, jadi ga enak nih…” kata Neza.

“Yeh, harusnya kakak yang ga enak.” ucap Akbar.

“Ya udah kak, sekarang istirahat aja dulu..” Neza menuntun Akbar ke kamar tamu, “met bobo ya kak…” ucap Neza begitu sampai di pintu depan kamar tamu.

“Ya, met bobo juga ya…” kata Akbar. Mereka berdua pun tidur di kamar masing-masing. Awalnya Neza dan Akbar belum bisa tidur. Karena memikirkan apa yang telah mereka lakukan seharian ini. Tapi, lama-kelamaan mereka pun tertidur pulas. Dan pergi ke alam mimpinya masing-masing.