Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu/Tetap Bertahan

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu.jpeg
Aku Ingin Menjadi yang Terbaik Untukmu, Bukan yang Tercantik Bagimu
Oleh:
Tisa Nuraini
Daftar isi:


Sunting daftar isi

Sudah hampir enam bulan sejak MOSB Neza dan Akbar mulai menemukan titik terang di hati mereka. Sekarang Neza dan Akbar sudah mulai akrab, walau terkadang mereka berdua kadang suka canggung. Tapi hubungan mereka tetap baik. Halin pun selalu mendukung mereka berdua.

Semetara itu, Deta masih berusaha mendekati Adnan. Memang mereka sudah akrab, tapi hanya sebagai teman sekelas. Sama halnya dengan teman mereka yang lain. Adnan belum tahu kalau Deta suka padanya. Maka dari itu Adnan tidak memberi respon yang lebih ke Deta.

Adnan juga masih berharap dengan Neza, tapi sayang dia juga termasuk cowok yang pemalu untuk mengatakan perasaannya pada cewek. Adnan memang sedikit jaim di depan teman-teman ceweknya. Terkadang Adnan terlihat perhatian pada Neza. Dan itu terkadang membuat Deta cemburu. Dan Neza pun jadi gak enak sama Deta. Jadi Neza berusaha menjaga jarak dengan Adnan.

Sedangkan Tari, dia terkadang iri melihat keakraban Neza dan Akbar. Tari menyukai Akbar, tapi ia tak pernah berusaha. Karena ia tahu kalau dia memaksakan untuk bersama Akbar, pasti Neza akan terluka. Itu pun kalau Akbar mau, tapi tampaknya Akbar tak ada rasa apa-apa pada Tari. Karena setiap bertemu Neza, Deta dan Tari yang dia perhatikan hanyalah Neza. Jadi Tari memilih diam dan mencoba mencari cowok lain untuk menggantikan Akbar di hatinya. Dan Tari pun mulai menyukai Rudy, kakak kelas Tari.

Rudy adalah kakak kelas Tari Cuma beda satu tahun. Dia kelas dua, sedangkan Tari kelas satu. Rudy tampaknya sudah memberi sinyal-sinyal asmara pada Tari. Mereka pun kini sedang menjalani tahap pedekate. Tampaknya di antara Neza, Deta dan Tari. Tari lah yang akan lebih dulu memiliki pacar.

Kebetulan hari ini adalah hari minggu, Neza bisa bersantai di rumahnya. Dia menggunakan waktu santai ini untuk berkumpul bersama keluarganya. Di ruang keluarga, Neza dan keluarganya sedang berkumpul, mereka lagi nonton bareng. Itulah kebiasaan keluarga Neza yang tak pernah ketinggalan.

“Nez, mana teman kamu yang waktu itu??” tanya papah Neza tiba-tiba.

“Temen yang mana pah?? Tari atau Deta?” tanya Neza kembali.

“Bukan, tapi yang cowok itu.. yang waktu itu pernah nginep di sini..” jelas papah Neza.

“Oh, kak Akbar maksudnya..”terang Neza.

“Ya Akbar kalo gak salah namanya..” ucap papah Neza.

“Ada apa gitu pah??” tanya Neza.

“Papah pengen main catur lagi ma tu anak..” ucap papah.

“Oh, tapi sekarang-sekarang tu dia lagi sibuk pah.. kan dia udah kelas tiga, bentar lagi maun ujian and mau kuliah..” jelas Neza.

“Ya ya, papah tahu… tapi kapan-kapan ajak main lagi ya Nez..” pinta papah.

“Yap pah… siplah..” Neza mengacungkan jempol tangannya.

Keesokan harinya di sekolah saat jam istirahat Neza, Deta dan Tari tengah berjalan-jalan di taman sekolah. Mereka sedang menceritakan kejadian lucu tadi pagi. Saat Pak Dadang, guru matematika mereka mencari kaca matanya yang tadi dia pakai. Ternyata Pak Dadang tidak sadar kalau kaca matanya itu ada di atas kepalanya. Seisi kelas tertawa saat salah seorang siswa yaitu Deni bercelutuk, “Pak, tu kaca matanya ada di atas kepala bapak pak..” Pak Dadang pun menjadi malu.

Di saat mereka sedang tertawa, dari arah depan mereka bertiga ada Irvan dan Akbar yang tengah berjalan. Neza memberi tahu pada kedua temannya itu kalau di depan mereka ada Akbar, “Eh, eh.. tu kak Akbar” ucap Neza setengah berbisik. “Bentar ya, aku mau ke kak Akbar dulu” Neza segera pergi menghampiri Akbar yang tengah berjalan.

“kak Akbar!!!” panggil Neza. Akbar pun menengok ke arah Neza.

“Hay Nez..” sapa Akbar begitu Neza ada di depannya.

“Eh ada Neza…” celetuk Irvan yang melihat Neza ada di depan Akbar. Neza pun hanya tersenyum pada Irvan.

“Ada apa Nez?” tanya Akbar.

“kak, kata papah Neza kapan-kapan main lagi ke rumah.. papah pengen main catur lagi ma kakak..”

“Oh, ya kapan-kapan deh… sekarang-sekarang ini kakak lagi sibuk Nez..”

“Ya gak apa-apa sih… nyantai aja kali..” Neza sambil tersenyum.

Deta dan Tari pun menghampiri Neza dan Akbar, “Nez, aku ma Tari ke kelas duluan ya..” ucap Deta begitu menghampiri Neza.

“Ya udah barengan aja..” ajak Neza pada kedua sahabatnya, “kak aku ke kelas dulu ya..” Neza pamit ke Akbar.

“Ya ya.. silakan…” ucap Akbar dengan tersenyum.

Neza dan sahabatnya pun melangkah ke kelas. Sedangkan Akbar dan Irvan menuju ke pinggir lapangan basket, tempat nongkrong mereka berdua.

“Bar, kata lo si Neza suka ma lo??” tanya Irvan begitu mereka berdua duduk di sebuah bangku.

“Iya.. tu kata si Halin.. napa emang??”

“Hm,… lo udah dengar langsung dari Neza belum??”

“Belum… kayaknya sih dia malu..”

“Lo yakin dia suka ma lo??” pancing Irvan.

“Hm,… ga tahu juga sih.. mau yakin gimana?? Dianya aja belom pernah ngomong ke gue..” jawab Akbar.

“Coba deh lo ngetes dia, bener gak sih dia tu suka ma lo??” tantang Irvan.

“Caranya??” tanya Akbar sambil menaikan alis kirinya. “Ya lo cari perhatian gitu ma dia.. terus lo buat dia cemburu.. ngertikan??” “Oh, ya… ngerti-ngerti…” Akbar menganggukan kepalanya.

[malamnya]

Akbar mencoba mencari ide untuk mengetes Neza. seperti biasa, dia selalu mencari inspirasi dengan duduk di teras depan rumahnya sambil menatap langit.

Sementara Neza sedang berdiam diri di kamarnya. Dia duduk di meja belajarnya dan menghadapkan wajahnya di depan layar laptopnya, dia tengah asyik memandangi foto Akbar dan dirinya yang dia pernah ambil secara sembunyi-sembunyi saat Akbar sedang tidur di rumah Neza.

Tiba-tiba terbesit di pikiran Neza untuk meng-Sms Akbar. Karena memang sudah lama Neza gak pernah smsan dengan Akbar. Neza pun mulai mengetik kata demi kata untuk meng-Sms Akbar.

To : Kak Akbar
Met mlm kak… lg ngapz nih???

Akbar merasakan ada yang bergetar disaku celananya, getaran itu berasal dari ponselnya. Ternyata ada pesan baru dari Neza. Saat tahu ada pesan baru dari Neza, Akbar pun mendapat ide untuk mengetes Neza. Dia pura-pura gak tahu siapa yang meng-Smsnya.

From : Kak Akbar
Ni sapa ya…?

Neza membuka ponselnya, “Dih, masa sih kak Akbar lupa ma nomer aku??” gerutu Neza.

To : Kak Akbar

Ms g knl sh kak?? Td kn qt ktmu d skul..

Akbar membuka ponselnya, “Haha.. tu anak aku kerjain juga deh…” ucap Akbar dengan muka jailnya.

From : Kak Akbar
Oh.. mank ni sma siapa’a Akbar?cewk’a atw tmen’a?

Neza membaca balasan dari Akbar, “Hah?? Kok nanyanya gitu sih?? Maksudnya apa nih?? Emangnya kak Akbar punya cewek ya??” Neza mengerutkan dahinya sambil tetap mengetik di ponselnya.

To : Kak Akbar
Loh, mank ni sapa’y kk Akbar?? cwe? Mank kk Akbar dh pny cwe gtu??

Akbar membaca sms dari Neza, “Duh, pake nanya punya cewek segala lagi.. ah, tapi biarin deh, aku kerjain abis-abisan.. pengen tahu sampe dimana Neza suka ma aku.. hehe” Akbar nyengir.

From : Kak Akbar
G mksud’a km smzan sm cwk’a akbr. Mank km g da krjaan lain pa tuk smz akbr?? Skrg akbr lgi sibuk..

Neza segera membuka ponselnya, “Hah??! Aku smsan ma ceweknya kak Akbar??? serius lo?? Jadi kak Akbar udah punya cewek?? Bukannya dia jomblo ya??” banyak pertanyaan dalam benak Neza yang membuatnya menjadi bingung.

To : Akbar
Owh,.. sorry.. ni ma cwe’y akbr ya?? Mav ya ganggu..

Akbar tersenyum saat membuka ponselnya, “Hahaha… berhasil juga ngerjain ni cewek, kayaknya sih dia percaya deh.. mudah-mudahan aja… pengen lihat ekspresi mukanya sekarang seperti apa deh.. hahaha” Akbar tertawa riang sambil tetap menetik sms.

From : Akbar
Oh y udh gpp… tp mank km siapa’a akbr sich? Da hbngan pa km sm akbr??

Neza membuka ponselnya, “Duh, ni beneran ceweknya ga sih?? Kayaknya dia marah deh aku smsan ma kak Akbar.. tuh, pake nanya ada hubungan apa lagi aku ma kak Akbar.. huh” Neza menghembuskan nafasnya.

To : Akbar
Tp bnr kn ni no hp akbr?? Ga da hbngn pa” sh, cma temn ja kok.. klo ni ma cwe’y skrg skul dmn?

Akbar membuka ponselnya, “Hm,.. masa sih Cuma temen…. Bohong ah, bohong…” celetuk Akbar.

From : Akbar
Ni bnr no hp akbr tp lg d cwe’a, aq nak klz 2 skul djkrt.oh, cma tmen qrain siapa’a akbr. Thx taz info’a. slm knl za ya…

Neza membuka ponselnya, “Owh,.. kak Akbar long distance donk…” celetuk Neza.

Neza jadi merasa sedikit kecewa karena ternyata Akbar sudah ada yang punya. Tapi Neza yakin bahwa biarpun bagaimana pun sebelum janur kuning melengkung, Akbar boleh bebas dengan siapa saja. Termasuk Neza.

Sementara itu, Akbar terlihat girang. Ia tersenyum-senyum sendiri di depan rumahnya. Halin yang melihat Akbar bersikap aneh itu menghampirinya, “kak?? Damang?? Kok senyam-senyum sendiri gitu sih?? Serem deh..”

“Hehehe.. lin tahu gak, kakak lagi happy.. coz habis ngejailin seseorang..” jawab Akbar menunjukan wajah jailnya.

“Dih, ngejailin orang sampe segitu senengnya… dasar kakakku yang aneh..” celetuk Halin.

“Yeh ngejailin orang itu merupakan kepuasan batin tersendiri tahu…” bela Akbar.

“Yah, kak Akbar.. kak Akbar… ada-ada aja deh..” ucap Halin kemudian masuk ke dalam rumah.

“Hm,.. kok aku jadi happy gini ya abis ngejailin si Neza?? emang deh kayaknya aku beneran ada rasa ma tu cewek..” Akbar pun tersenyum.

Keesokan harinya di sekolah, Akbar berpapasan dengan Neza. tidak seperti biasanya, Neza hanya menunduk saat berpapasan dengannya. Saat Akbar melihat Neza, Neza malah membuang muka.

Sebenarnya Neza malu bertemu dengan Akbar. Dia pun merasa bersalah, karena takut hubungan Akbar dengan ceweknya bermasalah gara-gara semalam Neza mau meng-Sms Akbar, tapi yang ngebales adalah cewek Akbar.

Akbar pun kemudian melakukan konsultasi pada Irvan yang sudah lihay dalam urusan cinta. Akbar menceritakan ke Irvan kalau semalem dia menjaili Neza dan tampaknya Akbar berhasil membuat Neza percaya dengan smsnya itu. Apalagi melihat sikap Neza yang rada berubah pagi ini.

“Wah tu berarti si Neza semburu cuy…” ucap Irvan sembari menepuk bahu Akbar.

“Masa sih??” tanya Akbar.

“Ya iyalah… kalo dia ga suka kamu ngapain juga dia jadi berubah gitu?? Kan biasa aja kali,, ya gak cuy….” Kali ini Irvan menepuk tangan Akbar.

“Hm,.. ya ya ya.. bener juga lo…” Akbar menganggukan kepalanya.

Sementara itu di kelas Neza, “Duh… ta aku malu banget deh ketemu ma dia..” ucap Neza begitu duduk di samping Deta.

“Malu?? Ma siapa?” tanya Deta.

“Ma kak Akbar ta..” jawab Neza polos.

“Hahaha..” Deta tertawa, “kok malah ketawa sih??” Neza heran.

“Neza.. Neza.. kenapa musti malu sih??” tanya Deta sambil membuka buku catatannya.

“Abisnya ternyata dia udah punya cewek ta.. trus semalem aku sms ke nomer dia yang bales malah ceweknya..” jelas Neza.

“Oh,.. trus tu cewek ngomong apa aja??”

“Tu cewek sih nanya ke aku, klo aku tu siapanya kak Akbar? trus da hubungan apa aku ma kak Akbar??”

“Hm,.. emang tu cewek sekolah dimana?” tanya Deta mulai antusias.

“katanya sih tu cewek sekolah di Jakarta, trus hape kak Akbar lagi di pegang ma dia..”

“Hah??! Jakarta? Trus kamu percaya?” tanya Deta.

“Ya harus gimana lagi donk…” jawab Neza sambil mengangkat kedua bahunya.

“Mikir ga sih, kalo ceweknya di Jakarta mana mungkin hapenya kak Akbar bisa ada di Jakarta?? Kan bandung Jakarta tu jauh neng…”

“Ya juga sih ta, tapi kalau emang dia udah punya cewek gimana donk?”

“Nez, kamu tu beneran suka ga ma kak Akbar??”

“Ya iyalah…”

“kalo kamu beneran suka ya kejar donk.. inget dimana ada niat pasti ada jalan, kamu mau mundur gitu aja tahu kak Akbar udah punya cewek?? Jangan nyerah gitu donk… kan kamu belum tahu pasti.. disini kayaknya kamu lagi di uji deh, seberapa dalam sih rasa kamu ke kak Akbar??” Deta memberikan semangat pada sahabatnya itu.

“Thanks ya ta, kata-kata kamu buat aku lebih tenang sekarang” Neza kemudian memeluk sahabatnya itu.

“Hay, hay….” Sapa Tari riang begitu memasuki kelas.

“Eh, ni lagi yang satu girang amat sih??” tanya Deta begitu melihat Tari.

“Eh, eh… tahu gak sih???” Tari berusaha membuat Neza dan Deta penasaran.

“Tahu apaan??” kompak Neza dan Deta.

“Ehem, ehem!! Semalem… aku… ma Rudy… baru jadian loh…”

“Ih waw!!! Selamat donk…” Neza memberikan ucapan.

“Ya sama-sama Neza..” Tari tersenyum girang.

“Wah wah…. Temen kita yang satu ini udah ga jomblo lagi… hahaha” celetuk Deta. Mereka bertiga pun tertawa bersama-sama.

[beberapa minggu kemudian]

Neza berpapasan dengan Halin di dekat kantin, “Hay Nez…” sapa Halin.

Neza tersenyum, “Hay juga lin..” sapa Neza.

“Eh, tahu gak, besok kan kak Akbar mau manggung.. tahu kan kak Akbar punya band??”

“Ya sih, pernah dengar kak Akbar punya band, emang besok dimana??” tanya Neza.

“Di sekolah juga.. kan besok mau ada pembukaan PKS..” jawab Halin.

“Oh iya…” ucap Neza.

“Eh aku pulang dulu ya” pamit Halin.

Keesokan harinya di sekolah terlihat begitu ramai sekali. Neza mencari-cari sosok Akbar. Tapi saat menemukan sosok yang ia cari, ternyata Akbar tengah ngobrol berdua dengan seorang cewek yang ternyata adalah teman sekelas Akbar. Neza tampak cemburu, apalagi saat cewek itu memegang tangan Akbar. Neza menatap jutek mereka berdua.

Sementara itu, dari sisi lain ada Irvan yang memang sengaja memantau Neza. Ini adalah salah satu rencana Akbar dan Irvan untuk membuat Neza cemburu. Irvan bertugas sebagai mata-mata. Dan tampaknya mereka berhasil membuat Neza cemburu.

Sampailah saat band Akbar akan naik ke atas pentas. Neza bagitu antusias menontonnya. Ia berada di barisan paling depan untuk bisa melihat Akbar dari dekat. Biar pun tadi Neza cemburu, tapi itu tidak mengurangi niat Neza untuk tetap menonton Akbar manggung. Neza tetap mempertahankan perasaannya itu. Acara itu pun selesai, dan Neza pun pulang sendiri. Namun, saat menunggu Angkot di depan gerbang ada Adnan yang melewat dengan naik motor, “Hay Nez, mau pulang ya?? Sini mau dianterin?” tawar Adnan.

“Ah, ga usah repot-repot nan..” tolak Neza lembut.

Malamnya, saat Akbar main ke rumah Irvan, “van gimana acting gue tadi pagi??

“Wah… lo emang bakat deh jadi actor kawakan.. haha.. kayaknya si Neza cembokur gitu cuy..” ucap Irvan sambil menepuk bahu Akbar.

“Haha… gue gitu..” bangga Akbar.

“Eh bar, trus rencana lo selanjutnya apa nih??” tanya Irvan. “Hm,… kayaknya gue masih belum tahu seberapa dalam cintanya ke gue..” Akbar kemudian mengambil gitar yang ada di sampingnya. Gitar berwarna hitam itu kemudian dipetiknya, “Gue pengen lihat, apakah dia suka gue hanya saat ini aja, atau dia bakal setia sampai nanti..” ucap Akbar di tengah petikan gitar akustiknya.

“Hah?? Serius lo?? Apa gak pengen lo dapet cewek??” tanya Irvan.

“Cewek?? Ya pengen sih.. tapi kayaknya Neza cewek baik-baik deh.. kalo dia beneran suka ma gue, gue gak kan buat dia kecewa..”

“Maksud lo??” tanya Irvan.

“Maksud gue, kalo gue ma dia jadian gue gak mau ntar gue putus ma dia terus dia jadi terluka..” jelas Akbar.

“Gue makin gak ngerti deh Bar, jalan pemikiran lo tu kayak gimana sih??”

“Pemikiran gue sih gini van, cewek cantik asiknya jadiin pacar, cewek baik paling cocok jadiin pendamping hidup, nah tapi kalo cewek baik and cantik jangan disia-siain dan disakitin..” jelas Akbar kemudian meletakan gitar yang tadi ia pegang di atas meja.

“Owh,.. gitu.. trus dia termasuk kategori yang mana tuh??”

“Aku sih berharap dia katagori yang kedua..”

“Beuh… lebay banget lu..” Irvan menepuk bahu Akbar.

Mereka pun melanjutkan obrolan ke topik lain. Sambil bermain gitar mereka bernyanyi dan tertawa bersama.