Mitologi Yunani/Pemberontakan Titan

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Cronos memotong alat kelamin Ouranos

Pengurungan para Cyclops dan Hecatoncheire di Tartarus menyebabkan Gaia kesakitan sehingga akhirnya dia memanggil anak-anaknya yang lain iaitu para Titan. Para Titan berjumlah dua belas anggota iaitu enam lelaki dan enam perempuan. Mereka mempunyai ukuran yang lebih kecil dan memiliki rupa yang elok dan tidak sengeri para Cyclops dan Hecatocheire sehingga mereka tidak dibenci oleh ayah mereka, Ouranos. Gaia mengajak para Titan untuk melakukan pemberontakan terhadap Ouranous dan dia akan memberikan ganjaran kepada sesiapa yang berjaya menggulingkan kekuasaan Ouranos. Bahkan Gaia akan menjadinya pengganti Ouranos akan tetapi semuanya takut untuk menyahut cabaran itu. Semuanya tidak berani untuk menggalas tugasan itu kecuali seorang. Cronos, Titan yang paling muda dan paling berani. Maka Cronos dan Gaia pun merancang suatu rencana.

Pada suatu malam, Gaia berhubungan seksual dengan Ouranos. Sementara itu, Cronos, yang berbekalkan sebilah sabit yang diberikan Gaia, sedang bersembunyi. Secara diam-diam, dia menghampiri ayahnya yang sedang telanjang dan dengan mengejut, Cronos menyerang lalu memotong alat kelamin Ouranos dengan sabitnya lalu melemparnya ke laut. Ouranos menjerit kerana kesakitan yang teramat. Dalam keadaan yang begitu nazak, Ouranos sempat mengutuk Cronos bahawasanya dia bakal dikalahkan oleh keturunannya. Selepas itu Ouranos lenyao dari dunia.

Darah Ouranos mengalir lalu berceceran di serata tempat. Dari darah itu terlahirlah para raksasa, para Meliae (nimfa pohon abu), dan para Erinyes. Sementara itu, alat kelamin Ouranos ,yang dicampak oleh Cronos, terjatuh ke lautan dekat pulau Cythera dan menghasilkan buih laut, daripada buih itu muncullah suatu sosok yang sangat jelita lagi menawan, Aphrodite, dewi kecantikan.

Selepas kematian Ouranos, para Titan mengambil alih kekuasaan ke atas alam semesta dengan Cronos sebagai raja.