Jermanik Kuno/Kuliner

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Jump to navigation Jump to search
Orang Jermanik kuno sedang berburu.

Makanan adalah salah satu cara paling penting yang orang gunakan untuk menunjukkan kelompok asal mereka; kami memakan jenis makanan ini, dan musuh kami, orang-orang di sebelah sana, memakan sejenis makanan aneh yang tak akan pernah mau kami makan.

Orang Jermanik kuno dan Romawi juga merasa seperti ini mengenai makanan satu sama lain. Romawi meminum anggur, dan menggunakan minyak zaitun untuk memasak (dan sebagai sabun, sampo, serta pelembab). Namun orang Jermanik meminum bir, dan menggunakan mentega untuk memasak (dan untuk mandi, meskipun orang Romawi bilang itu membuat mereka berbau aneh). Alasan utama untuk ini adalah bahwa iklim di daerah selatan yang lebih panas dan kering, yang membuat tanaman anggur dan pohon zaitun lebih mudah tumbuh, namun di Jerman lebih mudah menanam jelai dan ada banyak padang rumput untuk hewan ternak. Oleh karena itu, orang Jermanik kuno meminum bir karena bir dibuat dari jelai, dan mereka memakan mentega, karena mentega dibuat dari susu sapi.

Barangkali orang Jermanik juga mengkonsumsi lebih banyak susu, keju, dan daging daripada orang Romawi, karena mereka lebih banyak memelihara sapi. Ini mungkin alasan mengapa orang Romawi seperti Tacitus menggambarkan bahwa orang Jermanik lebih besar daripada orang Romawi; mereka mengkonsumsi lebih banyak protein dalam makanan mereka ketika tumbuh dewasa .