Mitologi Yunani/Perseus/Perseus dan Andromeda

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Semasa dalam perjalanan pulang ke Pulau Seriphos, Perseus telah mengalami banyak petualangan yang menguji sifat kepahlawanannya. Antaranya, dia pernah terserempak dengan Atlas yang sedang terseksa dan keletihan memikul langit. Perseus merasa kasihan pada si Titan lalu dia menghalakan ke arah Atlas kepala Medusa dan menyebabkan Atlas berubah menjadi batu dan tidak lagi terseksa dengan hukuman yang dihadapinya.

Perseus mengubah Atlas menjadi batu

Selepas itu, Perseus pun terbang untuk pulang dan dia telah melintasi kerajaan Aethiopia di Afrika. Di sana dia melihat seorang wanita yang sangat cantik telah dirantai pada sebuah batu karang. Perseus mendekati wanita itu dan ingin mengetahui sebab dia dirantai.

Wanita itu pun memperkenalkan diri. Namanya adalah Andromeda putri kepada pemerintah kerajaan Aethiopia, Raja Cepheus, dan Ratu Cassiopeia. Dia berkata bahawa ibunya telah menyatakan dengan bongkak bahawa putrinya lebih jelita dari para Nereid. Hal ini mengundang kemarahan penguasa samudera iaitu Poseidon. Sang dewa pun menghantar Cetus, seekor raksaan laut gergasi, bagi mengkudetakan kerajaan Cepheus.

Perseus sedang bertarung dengan raksasa Cetus

Si raja pun menemui Orakel Ammon bagi mengetahui jalan penyelesaian masalah ini. Peramal itu pun memberitahu Cepheus bahasa satu-satunya harapan untuk menyelamatkan kerajaannya adalah dengan mengorbankan Andromeda kepada raksasa laut itu. Cepheus terpaksa menuruti saranan tukang ramal itu. Dia merantai putrinya di sebuah batu karang dan membiarkannya untuk dimakan oleh Cetus.

Tiba-tiba seekor raksasa laut yang sangat besar muncul dari permukaan air untuk memakan korbannya. Perseus, yang tidak mahu perkara itu terjadi, terus berlawan dengan berani untuk melindungi Andromeda dari Cetus. Sang pahlawan menghalakan kepala Medusa ke arah Cetus dan serta merta raksasa itu bertukar menjadi batu. Dengan menggunakan pedangnya, dia pun menghancurkan Cetus. Perseus membebaskan Andromeda dari rantai lalu membawanya bertemu dengan Raja Cepheus bagi meminta keizinan untuk menikahinya.

Baginda raja mengadakan pesta pernikahan yang sangat meriah untuk Perseus dan Andromeda namun majlis itu diganggu oleh Phineus, saudara Raja Cepheus. Phineus menuntut janji Cepheus yang dia akan dinikahkan dengan Andromeda. Maka terjadinya pergaduhan antara pihak Perseus dengan pihak Phineus. Perseus pun menghalakan senjata berbisanya iaitu kepala Medusa lalu dihalakannya ke arah Phineus dan pengikutnya. Maka mereka pun berubah menjadi batu.

Perseus mengubah Phineus dan pengikutnya menjadi batu

Hasil pernikahan Perseus dan Andromeda, mereka mendapat putra yang diberi nama Perses. Perseus meninggalkan putranya itu di Aethiopia bagi mewarisi tahta Raja Cepheus sementara dia dan Andromeda pulang ke Seriphos.

Menurut Apollonius Rhodius, semasa Perseus terbang melintasi gurun di Libya, beberapa titis darah dari kepala Medusa telah jatuh ke atas pasir di gurun itu. Dari darah itu telah tercipta ular-ular yang sangat berbisa yang telah menyebabkan kematian seorang Argonaut yang bernama Mopsus.