Mitologi Yunani/Dewa Olimpus/Hera

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Hera
Hera dengan beberapa atributnya.

Hera merupakan Ratu para dewa dan langit. Dia juga adalah dewi pernikahan, perempuan, kelahiran, empayar dan raja-raja. Ibu ayah Hera adalah Titan Cronos dan Titaness Rhea. Bangsa Romawi memadankan Hera dengan dewi mereka iaitu Juno, dewi pernikahan.

Hera adalah saudari kepada Zeus, Poseidon, Hades, Demeter dan Hestia. Hera juga merupakan salah-satu anak yang ditelan oleh Cronos. Sang Titan membuat demikian agar mencegah ramalan yang mengatakan anak-anaknya akan mengglingkan kekuasaannya. Semasa tercetusnya Titanomachy iaitu perang antara para Titan dengan para Olympians, Hera tinggal bersama pamannya iaitu Titan Oceanus, yang tidak turut serta semasa peperangan.

Hera merupakan isteri ketiga Zeus. Sebelum itu, Zeus telah menikahi Titaness Metis dan Titaness Themis. Selepas itu, dia berniat mahu menikahi Hera juga, namun Hera menolaknya. Akan tetapi, Zeus tidak menyerah. Dia pun menipunya dengan mengubah dirinya menjadi seekor burung merak, yang merupakan haiwan kesukaan Hera. Hera melihat burung itu lalu memeluknya ke payudaranya. Dalam keadaan itu, Zeus kembali ke wujud aslinya lalu memperkosa Hera. Untuk menutup rasa malu, Hera terpaksa menikah dengan Zeus. Bersama Zeus, Hera memiliki lima orang anak, iaitu Ares, Hebe, Eileithyia, Enyo dan Eris

Menurut beberapa pendapat menyebut bahawa Hephaestus merupakan putera Zeus dan Hera. Namun pendapat yang paling terkenal menyebut bahawa Hera melahirkan Hephaestus tanpa pasangan kerana cemburu melihat Zeus melahirkan Athena tanpa pasangan pula. Akan tetapi, Hera melahirkan putera yang buruk rupa. Dia melempar Hephaestus dari Olympus dan menyebabkan si putera pincang. Hephaestus merupakan dewa yang mahir mencipta alatan canggih. Dia membuat sebuah singgah sana emas yang indah namun mempunyai muslihat pada tahta itu untuk membalas perbuatan Hera. Si ibu terpesona dengan keindahan tahta itu langsung duduk di atasnya. Akan tetapi Hera tidak dapat bangun dan terperangkap di atas tahta itu. Untuk melepaskan Hera, Dionysus membuat Hephaestus mabuk. Dia membawa Hephaestus ke Olympus bersama dengan pengikutnya iaitu Maenad dan Bacchant. Di sana, Hephaestus membebaskan Hera dan sebagai balasan Zeus menikahkannya dengan dewi cinta yakni Aphrodite.

Hera mempunyai seorang puteri, hasil daripada pernikahan dengan Zeus, iaitu Enyo dewi perang dan merupakan saudari Ares. Manakala Tyche kemungkinan puterinya juga atau puteri kepada Hermes dan Aphrodite.

Pernikahan Hera dengan Zeus bukanlah pernikahan yang bahagia. Ini kerana Zeus sering berselingkuh dan memperkosa ramai dewi malahan manusia. Hera terkenal dengan sifatnya yang pemarah dan pendendam. Dia sering menyeksa dan menganiaya para selingkuh Zeus. Antara yang pernah dianiaya Hera adalah Titaness Leto; Callisto dan puteranya, yang disumpah menjadi beruang; Io, puteri dewa sungai, Inachus; Semele, puteri Kadmos dan Harmonia, serta puteranya Dionysus, dewa arak.

Hera juga menganiaya Heracles sepanjang hidupnya dan menimpa ke atas dengan kegilaan. Tragedi yang paling tragik dalam hidup Heracles adalah ketika Hera menjadikan Heracles gila sehingga dia membunuh isteri dan putera-puteranya. Namun amarah Hera juga membuat Heracles memperoleh kejayaan yang luar biasa. Pada akhirnya, Hera dan putera tirinya itu berdamai dan berbaik. Hera mengangkat Heracles menjadi dewa bahkan menikahkannya dengan puterinya, Hebe, dewi masa muda. Sejak itu, Heracles tinggal di Olympus.

Hera bersama Athena mengendarai kereta perang dalam Perang Troy

Menurut geografer Greek, Pausanias, pada suatu hari, Hera sangat marah kepada Zeus dan meninggalkannya lalu pergi ke pulau Euboia. Zeus berusaha memujuk Hera agar kembali ke pangkuannya namun Hera langsung tidak menghiraukan pujukan itu. Zeus pun meminta nasihat daripada seorang raja yang bijaksana dari Plataia. Di puncak Gunung Cythaeron, Zeus mengukir sebuah arca wanita yang sangat jelita dan memakaikannya gaun yang mewah. Dia meletak arca itu di dalam keretanya lalu mengatakan bahawa wanita ini akan menjadi isteri barunya. Hera menyangka Zeus akan menikahi Plataia, puteri Asopus. Cemburu, kecewa dan marah Zeus akan menikah lagi, Hera bergegas ke tempat itu lalu merobek tudung pada arca itu. Apabila dapat tahu bahawa wanita itu hanyalah sebuah arca, kemarahan Hera pun reda. Selepas itu, mereka berdua berbaik semula.

Bagi mengenang peristiwa itu, setiap tujuh tahun diselenggarakan festival di Plataia. Dalam acara tersebut, sebuah kereta akan mengangkut patung wanita (daedala) dan diarak dari Cythaeron ke Plataia, di sana patung itu akan dibakar.

Pesta Olahraga Hera juga diselenggara bagi memuja sang dewi. Pesta tersebut diaadakan empat tahun sekali di Olympia. Pesta Olahraga Hera meupakan Pesta Olahraga Panhellen tertua di Yunani, bahkan lebih tua daripada Olympiade, yang juga digelar di Olympia. Dalam pesta ini, para gadis dan wanita muda dapat berpartisipasi, dan tiap juara dianugerahi mahkota zaitun.

Hera dan seekor merak

Hera berperanan besar dalam peristiwa kejatuhan Pelias. Pada awalnya, Pelias telah membunuh ibu tirinya yang bernama Sidero, di kuil Hera dan secara tepatnya di depan altar Hera. Ini membuat Hera teramat murka sehinggakan Hera menyusun rancangan untuk membalas dendam kepada Pelias. Dia membantu Jason dan para Argonaut dalam perjalanan mereka mencari bulu biri-biri emas. Selepas petualangan itu, Jason membawa Medeia, seorang penyihir, yang berhasil membuat puteri-puteri Pelias membunuh ayah mereka. Ini bermakna, alasan tunggal di sebalik keseluruhan perjalanan para Argonaut adalah keinginan Hera untuk membuat Pelias mati.

Sepanjang Perang Trojan, Hera memihak pasukan Achaea (Greek). Ini kerana, Hera murka kepada Paris, pangeran Trojan, kerana sang pangeran memberikan epal emas yang tertulis "Yang Tercantik" kepada Aphrodite dan bukan kepada Hera. Bahkan setelah kota Troy jatuh, Hera tetap berusaha menghalang Aeneas dan orang-orang Trojan yang teselamat mancari tanah baru di Italy. Hera juga telah mencetuskan perang antara Aeneas dengan bangsa Latin.

Hera juga pernah murka kepada seorang wanita bernama Side karena Side pernah menyombongkan diri dengan mengatakan dia lebih cantik daripada Hera. Akibatnya, dia dicampak ke Dunia Bawah.

Gelaran yang terkenal bagi Hera adalah Argeia ("Hera Argos"). Tempat pemujaannya adalah di Argos, Euboia, Samos, dan Stymphalos. Di Argos, dia bersaing dengan Poseidon untuk menjadi dewa utama di kota tersebut. Keputusan ditentukan oleh tiga dewa sungai di Argolis. Ketiga-tiga dewa itu memilih Hera sebagai pemenangnya. Murka kerana kalah bersaing, Poseidon mengeringkan air di Argos pada satu musim, dan membuatnya kota Argos banjir pada musim yang lain.

Merak adalah burung kesukaan Hera, selain itu Hera juga nampaknya cukup menyukai burung tekukur manakala buah kesukaannya adalah buah epal dan delima.