Bahasa Dondo

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Di Provinsi Sulawesi Tengah[sunting]

Bahasa Dondo merupakan bahasa yang bertanah asal di Kabupaten Parigi Moutong, Provinsi Sulawesi Tengah. Bahasa ini dituturkan di Desa Moutong Timur, Kecamatan Moutong, Kabupaten Parigi Moutong; Desa Bobalo, Kecamatan Palasa, Kabupaten Parigi Moutong; Desa Tinabogan, Kecamatan Dondo, Kabupaten Toli-Toli; Desa Tampiala, Kecamatan Dampal Selatan, Kabupaten Toli-Toli; Desa Malomba, Kecamatan Dondo, Kabupaten Toli-Toli; Desa Bangkir, Kecamatan Dampal Selatan, Kabupaten Toli-Toli; Desa Ogowele, Kecamatan Dondo, Kabupaten Toli-Toli; Desa Talaga, Kecamatan Dampelas, Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah. Menurut pengakuan penduduk di sebelah utara wilayah tutur Bahasa Dondo berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Kaili; di sebelah timur berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Bugis; di sebelah selatan berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Gorontalo; dan di sebelah barat berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Bugis dan Bahasa Kaili.

Bahasa Dondo terdiri atas lima dialek, yaitu

  1. dialek Tialo dituturkan di Desa Moutong Timur, Kecamatan Moutong, Kabupaten Parigi Moutong;
  2. dialek Dondo Toli-Toli dituturkan di Desa Tinabogan dan Desa Malomba, Kecamatan Dondo, Kabupaten Toli-Toli;
  3. dialek Dampelas dituturkan di Desa Talaga, Kecamatan Dampelas, Kabupaten Donggala;
  4. dialek Dampal dituturkan di Desa Tampiala dan Desa Bangkir, Kecamatan Dampal Selatan, Kabupaten Toli-Toli; dan
  5. Dialek Lauje dituturkan di Desa Bobalo, Kecamatan Palasa, Kabupaten Parigi Moutong dan Desa Ogowele, Kecamatan Dondo, Kabupaten Toli-Toli.

Persentase perbedaan antardialek tersebut berkisar antara 63%--77%.

Isolek Tialo, isolek Dondo Toli-Toli, isolek Dampelas, isolek Dampal, dan isolek Lauje diidentifikasi sebagai dialek yang berbeda dari bahasa yang sama karena secara kuantitatif isolek-isolek itu memiliki perbedaan dialek dengan tingkat perbedaan berkisar 63%--77%. Bahasa Dondo juga memiliki perbedaan dialek dengan isolek Balaesang, isolek Toli-Toli, dan isolek Pendau (perbedaannya berkisar 78%--79%). Meskipun demikian, ketiganya tidak dimasukkan sebagai dialek Bahasa Dondo karena secara kuantitatif isolek-isolek itu lebih berkerabat dengan Bahasa Balaesang, Bahasa Totoli, dan Bahasa Kaili (perbedaannya berkisar antara 75%--76%).

Berdasarkan penghitungan dialektometri, isolek Dondo merupakan sebuah bahasa dengan persentase perbedaan sekitar 85%--91% jika dibandingkan dengan bahasa-bahasa di sekitarnya, misalnya dibandingkan dengan Bahasa Buol dan Bahasa Totoli.

Pembagian Bahasa Dondo menjadi lima dialek ini berbeda dengan yang dikemukakan Wumbu dkk. Wumbu dkk. (1986) mengemukakan bahwa dialek Tialo, dialek Dampelas, dan dialek Lauje merupakan bahasa yang berdiri sendiri dan berbeda dari Bahasa Dondo. Jadi, Tialo, Dampelas, Lauje, dan Dondo merupakan empat bahasa yang berbeda. Bahasa Tialo dituturkan di Kecamatan Moutong dan Tomini, Kabupaten Parigi Moutong dan didukung oleh 42.735 jiwa; Bahasa Dampelas (Dampelas-Sojol) dituturkan di Kecamatan Balaesang, Kabupaten Donggala serta Kecamatan Dondo dan Galang, Kabupaten Toli-Toli yang didukung oleh 250 jiwa; Bahasa Lauje dituturkan di Kecamatan Moutong, Tinombo, Tomini, Ampibabo, Kabupaten Parigi Moutong dan Kecamatan Dondo, Kabupaten Toli-Toli.

Referensi dan pranala luar[sunting]

Wikipedia-logo.png
Wikipedia memiliki artikel ensiklopedia mengenai: