Bahasa Tandia

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Di Provinsi Papua Barat[sunting]

Bahasa Tandia merupakan satu dari beberapa bahasa yang telah punah di Papua. Bahasa Tandia adalah bahasa yang dulu dituturkan di |Kampung Tandia, Distrik Rasie, Kabupaten Teluk Wondama, Provinsi Papua Barat. Dua penutur pria terakhir berbahasa Tandia telah meninggal dunia tahun 2001 dan 2002. Anak-anak penutur ini tidak lagi mengerti Bahasa Tandia. Menurut mereka, ketidaktahuan mereka terhadap Bahasa Tandia disebabkan oleh tidak adanya transmisi bahasa dari orang tua mereka. Hanya sedikit kosakata yang diketahui oleh anak-anak dari penutur ini. Dari sekitar 1.089 daftar kosakata yang ditanyakan kepada mereka, hanya 34 kosakata yang mereka ketahui, terdiri atas 23 kosakata dasar Swadesh, 11 kosakata budaya dasar, serta 7 buah kata bilangan. Bahasa yang digunakan oleh masyarakat Tandia adalah Bahasa Wandamen yang digunakan oleh hampir seluruh masyarakat di Kabupaten Wondama (Teluk Wondama). |Kampung Tandia berdekatan dengan kampung-kampung yang masyarakatnya juga menggunakan Bahasa Wandamen, yaitu |Kampung Wondi Boy, Sasirei, dan Webi. Sementara itu, sebelah barat Tandia adalah |Kampung Ambumi yang masyarakatnya menuturkan Bahasa Waruri.

Berdasarkan hasil penghitungan dialektometri, isolek Tandia merupakan sebuah bahasa dengan persentase perbedaan 81%--100% jika dibandingkan dengan bahasa lain yang ada di sekitarnya, yaitu dengan Bahasa Wandamen, Bahasa Jamor, dan Bahasa Waruri.

Referensi dan pranala luar[sunting]

Wikipedia-logo.png
Wikipedia memiliki artikel ensiklopedia mengenai: