Bahasa Sangihe Talaud

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Di Provinsi Sulawesi Utara[sunting]

Bahasa Sangihe Talaud dituturkan oleh masyarakat di Desa Mome, Kecamatan Bintauna, Kabupaten Bolaang Mongondow Utara; Desa Mokoditek, Kecamatan Bolangitang Timur, Kabupaten Bolaang Mongondow Utara; Desa Buhias, Kecamatan Siau Timur Selatan, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro; Desa Laghaeng, Kecamatan Siau Barat Selatan, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro; Desa Makalehi, Kecamatan Siau Barat, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro; Desa Kanang, Kecamatan Siau Timur, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro; Desa Karungo, Kecamatan Biaro, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro; Kelurahan Bahoi, Kecamatan Tagulandang, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro; Desa Bulangan, Kecamatan Tagulandang Utara, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro; Desa Kauhis, Kecamatan Manganitu, Kabupaten Kepulauan Sangihe; Desa Tariang Lama, Kecamatan Kendahe, Kabupaten Kepulauan Sangihe; Desa Naha, Kecamatan Tabukan Utara, Kabupaten Kepulauan Sangihe; Kelurahan Lesa, Kecamatan Tahuna Timur, Kabupaten Kepulauan Sangihe; Desa Bajo, Kecamatan Tatapaan, Kabupaten Minahasa Selatan; Desa Tateli Weru, Kecamatan Mandolang, Kabupaten Minahasa; Kelurahan Dendengan Dalam, Kecamatan Paal Dua, Kota Manado; Desa Bitunuris, Kecamatan Salibabu, Kabupaten Kepulauan Talaud; Desa Taduwale, Kecamatan Damau, Kabupaten Kepulauan Talaud; Desa Tule, Kecamatan Melonguane Timur, Kabupaten Kepulauan Talaud; dan Desa Bulude, Kecamatan Essang, Kabupaten Kepulauan Talaud, Provinsi Sulawesi Utara.

Bahasa Sangihe Talaud di Provinsi Sulawesi Utara terdiri atas dua dialek, yaitu

  1. Dialek Sitagu dituturkan di Desa Mome, Kecamatan Bintauna; Desa Mokoditek, Kecamatan Bolangitang Timur; Desa Buhias, Kecamatan Siau Timur Selatan; Desa Laghaeng, Kecamatan Siau Barat Selatan; Desa Makalehi, Kecamatan Siau Barat; Desa Kanang, Kecamatan Siau Timur; Desa Karungo, Kecamatan Biaro; Kelurahan Bahoi, Kecamatan Tagulandang; Desa Bulangan, Kecamatan Tagulandang Utara; Desa Kauhis, Kecamatan Manganitu; Desa Tariang lama, Kecamatan Kendahe; Desa Naha, Kecamatan Tabukan Utara; Kelurahan Lesa, Kecamatan Tahuna Timur; Desa Bajo, Kecamatan Tatapaan; Desa Tateli Weru, Kecamatan Mandolang; Kelurahan Dendengan Dalam, Kecamatan Paal Dua; Desa Bitunuris, Kecamatan Salibabu; Desa Taduwale, Kecamatan Damau; Desa Tule, Kecamatan Melonguane Timur; dan Desa Bulude, Kecamatan Essang.
  2. Dialek Talaud dituturkan di Desa Bitunuris, Kecamatan Salibabu; Desa Taduwale, Kecamatan Damau; Desa Tule, Kecamatan Melonguane Timur; dan Desa Bulude, Kecamatan Essang. Hasil penghitungan dialektometri menunjukkan persentase perbedaan antardua dialek tersebut 77%.

Berdasarkan hasil penghitungan dialektometri, isolek Sangihe Talaud merupakan sebuah bahasa dengan persentase perbedaan berkisar antara 81%--100% jika dibandingkan dengan bahasa-bahasa di Sulawesi Utara, misalnya dibandingkan dengan Bahasa Bantik dan Bahasa Pasan.

Referensi dan pranala luar[sunting]

Wikipedia-logo.png
Wikipedia memiliki artikel ensiklopedia mengenai: