Bahasa Galela

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Di Provinsi Maluku Utara[sunting]

Bahasa Galela dituturkan oleh masyarakat di Desa Wangeotek, Kecamatan Malifut, Kabupaten Halmahera Utara; Desa Kao, Kecamatan Kao, Kabupaten Halmahera Utara; Desa Kira, Kecamatan Galela Barat, Kabupaten Halmahera Utara; Desa Kedi, Kecamatan Loloda, Kabupaten Halmahera Barat; Desa Laba Besar, Kecamatan Loloda, Kabupaten Halmahera Barat; dan Desa Goal, Kecamatan Sahu Timur, Kabupaten Halmahera Barat, Pulau Halmahera, Provinsi Maluku Utara. Bahasa ini terdiri atas enam dialek, yaitu

  1. Dialek Pagu dituturkan oleh masyarakat Desa Wangeotek, Kecamatan Malifut, Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara. Menurut pengakuan penduduk, wilayah tutur Bahasa Galela dialek Pagu berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Makian di sebelah timur, barat, utara, dan selatan.
  2. Dialek Kao dituturkan oleh masyarakat Desa Kao, Kecamatan Kao, Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara. Menurut pengakuan penduduk, wilayah tutur Bahasa Galela dialek Kao berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Tobelo di sebelah timur dan utara, wilayah tutur Bahasa Galela dialek Pagu dan Bahasa Malpan di sebelah barat, serta wilayah tutur Bahasa Galela dialek Pagu dan Bahasa Makian di sebelah selatan.
  3. Dialek Galela Kira dituturkan oleh masyarakat Desa Kira, Kecamatan Galela Barat, Kabupaten Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara. Menurut pengakuan penduduk, Bahasa Galela dialek Galela Kira dituturkan juga di sebelah timur, barat, utara, dan selatan Desa Kira.
  4. Dialek Loloda dituturkan oleh masyarakat Desa Kedi, Kecamatan Loloda, Kabupaten Halmahera Barat, Provinsi Maluku Utara. Menurut pengakuan penduduk, Bahasa Galela dialek Loloda dituturkan juga oleh masyarakat di sebelah timur, utara, dan selatan Desa Kedi. Wilayah tutur Bahasa Galela dialek Loloda berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Galela dialek Tobaru di sebelah timur dan wilayah tutur Bahasa Ternate di sebelah barat.
  5. Dialek Laba dituturkan oleh masyarakat di Desa Laba Besar, Kecamatan Loloda, Kabupaten Halmahera Barat, Provinsi Maluku Utara. Menurut pengakuan penduduk, wilayah tutur Bahasa Galela dialek Laba berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Galela dialek Tobaru di sebelah timur, wilayah tutur Bahasa Galela dialek Loloda di sebelah barat dan selatan, dan wilayah tutur Bahasa Melayu dialek Gorap di sebelah utara.
  6. Dialek Tobaru dituturkan oleh masyarakat Desa Goal, Kecamatan Sahu Timur, Kabupaten Halmahera Barat, Provinsi Maluku Utara. Menurut pengakuan penduduk, wilayah tutur Bahasa Galela dialek Tobaru berbatasan dengan wilayah tutur Bahasa Tobelo dan Bahasa Galela di sebelah timur, wilayah tutur Bahasa Sahu dialek Sahu Taraudu di sebelah barat, wilayah tutur Bahasa Sahu dialek Wayoli dan Bahasa Galela dialek Tobaru di sebelah utara, serta wilayah tutur Bahasa Galela dialek Tobaru dan Bahasa Ternate di sebelah selatan.

Persentase perbedaan keenam dialek tersebut berkisar 63%--79,75%. Berdasarkan hasil penghitungan dialektometri, isolek Galela merupakan sebuah bahasa karena persentase perbedaannya dengan bahasa lain di Maluku Utara berkisar 81%--100%, misalnya Bahasa Sahu dan Bahasa Ternate.

Referensi dan pranala luar[sunting]

Wikipedia-logo.png
Wikipedia memiliki artikel ensiklopedia mengenai: