Abad Pertengahan/Sejarah/Tinggi/Henry III

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Jump to navigation Jump to search
<< John Henry III — Edward III - Abad Pertengahan >>

Setelah Raja John meninggal pada 1216 M (setahun setelah ia menyepakati Magna Carta), putranya Henry III naik tahta (Henry III dinamai dari nama kakeknya Henry II). Henry III baru berusia sembilan tahun ketika menjadi raja, sehingga ia bisa dibilang hanya bertindak sesuai arahan para baron. Bahkan setelah tumbuh dewasa, ia tidak menjadi raja yang kuat, dan kaum kaya mampu memaksanya bertindak sesuai Magna Carta. Karena Henry III begitu lemah, maka Parlemen (dewan penasehat raja) menjadi lebih kuat. Henry III memerintah selama lima puluh enam tahun

Patung Henry III

Setelah meninggal pada 1272 M, Henry III digantikan oleh putranya Edward I. Edward menjadi raja yang lebih kuat daripada ayahnya, tapi ia merasa bahwa ada baiknya menjalin hubungan baik dengan aristokrasi, jad ia rutin menggelar rapat dengan Parlemen. Ia juga memperoleh kendali atas pengadilan, supaya setiap orang yang dihukum kurungan atau dihukum mati harus dengan seizinnya. Akan tetapi, dalam upayanya untuk mengendalikan seluruh kerajaan beserta semau rakyatnya, Edward I juga memutuskan, pada 1290 M, untuk mengusir semua orang Yahudi di Inggris. Sekitar 16.000 orang Yahudi meninggalkan Inggris, sebagian besarnya menetap di Prancis dan Belanda.

Lukisan Edward I

Setelah Edward I, raja Inggris berikutnya adalah putranya Edward II, yang begitu lemah hingga ia dijatuhkan dari tahtanya dan dibunuh. Kemudian pada 1312 M, Edward III naik tahta pada usia empat belas tahun setelah ayahnya meninggal.

Lukisan Edward II
Lukisan Edward III