Yunani Kuno/Bangsa Yunani

Dari Wikibuku bahasa Indonesia, sumber buku teks bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Bangsa Yunani adalah orang-orang yang bermigrasi ke Yunani pada dua periode berbeda. Pertama, pada Zaman Perunggu (2000-1050 SM), dan kemudian migrasi orang-orang Yunani Hellen pada masa awal Zaman Besi melalui invasi Doria.

Bangsa Yunani pada Zaman Perunggu, yang disebut juga bangsa Yunani pra-Hellen, menempati Yunani sejak awal Zaman Perunggu, dan menggantikan penghuni sebelumnya, yang tidak menuturkan bahasa Yunani. Para penulis Yunani menyebut mereka bangsa Pelasgi. Tidak diketahi bahasa apa yang dituturkan oleh orang-orang Pelasgi tersebut. Namun nama beberapa kota tetap bertahan setelah pengambilalihan oleh orang Yunani, di antaranya adalah Tirins dan Korintus di daratan utama, serta Knossos di pulau Kreta.

Invasi Doria (1200-1050 SM) telah membawa orang-orang Hellen yang berbicara dengan tiga dialek Yunani yang berbeda yaitu dialek Aiolia, Doria, dan Ionia. Orang-orang Yunani Hellen ini merupakan leluhur dari bangsa Yunani modern. Pada masa kini, orang Yunani menyebut diri mereka sebagai Hellenes (orang-orang Hellen).

Dalam mitologi Yunani, orang Hellen adalah keturunan dari Hellen, putra Deukalion dan Pirrha, yang bertahan hidup dari bencana banjir besar. Bangsa Aiolia, Doria, dan Ionia merupakan keturunan dari putra-putra Hellen, Aiolos dan Doros, serta dari cucu Hellen, Ion.

Dalam Iliad, Homeros sering menyebut pasukan Yunani dalam Perang Troya sebagai orang-orang Danaos, Argos, dan Akhaia. Meskipun Akhaia secara geografis dapat merujuk kepada Akhaia di sebelah utara Peloponnesos, dan Akhaia di sebelah selatan Thessali, yang kadang disebut Phthiotis. Baik orang Danaos dan Argos merujuk kepada penduduk Argolid atau kota Argos.

Jadi setidaknya dalam mitologi, orang Hellen sudah ada di Yunani pada Zaman Perunggu, yang terbukti tidak benar. Ini hanyalah pembenaran atau propaganda bahwa orang Hellen selalu tinggal di Yunani.